0271-626499 redaksi[at]timlo.net
Timlo.net

HUT Ke-265 Tahun Kota Solo

Solo Dahulu, Sekarang Dan Masa Yang Akan Datang

Solo – Sejarah keberadaan kota Surakarta atau Solo tidak bisa terlepas adanya keraton Surakarta yang secara proses tidak dapat terlepas pula dari kerajaan pendahulunya yakni Mataram. Kerajaan Mataram merupakan kerajaan yang didirikan di daerah pedalaman oleh Panembahan Senopati, disebut kerajaan pedalaman karena pada waktu itu kerajaan dibangun tidak di pesisir pantai seperti kerajaan pendahulunya yakni Majapahit dan Demak.

Pusat kerajaan Mataram berada di Kerta yang dalam perkembangan pemerintahannya mengalami perubahan sebanyak tiga kali hingga terakhir kali pusat pemerintahan dipindah ke Wanakerta atau Kartasura ketika pemerintah Mataram di bawah Sunan Amangkurat II, karena kondisi pusat kerajaan yang rusak akibat perlawanan Trunajaya dan akhirnya berpindah ke Sala atau Surakarta setelah tragedi peristiwa Geger Pacinan tahun 1742.

Kondisi Keraton Kartasura yang sudah rusak serta suasana perlawanan pihak kerabat yang tidak kunjung reda menjadikan Sunan Paku Buwana II yang telah menempati tahtanya kembali mempunyai rencana untuk mencari tempat lain pengganti Kartasura. Hal demikian sudah menjadi kebiasaan manakala kerajaan sudak tidak mungkin dipertahankan lagi. Selain itu juga karena adanya anggapan umum di Jawa bahwa keraton yang rusak sebaiknya tidak perlu ditempati karena sudah kehilangan wahyu lagi. Karena itu sebaiknya ditinggalkan.

Proses pembangunan keraton di Desa Sala berlangsung pada tahun 1743 hingga 1745. Setelah segala persiapan dianggap selesai, pada hari Rabu pahing, 17 Sura, sesengkalan "Kambuhing Puja Asyara in Ratu" (1670 Jawa = 1745 Masehi, atau 17 Februari 1745), merupakan hari perpindahan dari keraton Kartasura ke keraton Surakarta (Boyong Kedhaton), yang selanjutnya menjadi Keraton Surakarta Hadiningrat.

Begitu mungkin sekilas sejarah berdirinya kota Surakarta atau Solo, Sekarang perkembangan begitu dirasakan oleh seluruh lapisan masyarakat Solo, baik perkembangan sosiokultural maupun pembangunan tata kotanya sendiri, sejak lima tahun lalu pemerintah kota Surakarta selalu menegaskan bahwa pembangunan dimulai dari tata letak kota yang mencerminkan budaya kota Solo.

Solo Past is Solo Future ternyata tidak hanya slogan semata yang dicanangkan oleh pemerintah kota Surakarta, hal ini sudah diwujudkan dengan sejumlah program seperti relokasi pasar Banjarsari ke pasar Notoharjo Semanggi melalui kirab boyongan terbesar dan menjadi salah satu rekor MURI “Relokasi Tanpa Kekerasan”, kemudian penataan City Walk dan penataan kawasan Ngarsopuran, selanjutnya rencana revitalisasi Pura Mangkunegaran dan Museum Radyapustaka.

Pemerintah kota Surakarta tenyata betul-betul akan mengembalikan ruh Solo tempo dulu ke dalam Solo masa kini. Seperti tergambar di kawasan Ngarsopuro, pemerintah kota Surakarta berusaha mengembalikan wajah Solo tempo dulu dengan dibangunnya night market Ngarsopuro, seolah-olah masyarakat dingatkan kembali pasar yang berada di kawasan tersebut bernama pasar Ya’i.

Sungguh sesuatu yang membanggakan ketika budaya sudah menjadi satu ciri khas masyarakat kota Solo, pemerintah kota memang benar-benar mewujudkan kembali Solo Past ditengah masyarakat masa kini, jelas sekali itu tidak mudah tanpa didukung oleh semua lapisan masyarakat, hendaknya masyarakat pulalah yang mendukung dan melestarikan apa yang sudah dibangun oleh pemerintah kota Solo, Dirgahayu Kota Solo.

 

(Diolah dari berbagai sumber)



Komentar Anda

Berita Terkait

loading...
KEMBALI KE ATAS badge