0271-626499 redaksi.timlo@gmail.com
Timlo.net

Polisi Bereskan Peredaran Miras Oplosan Sebelum Ramadan

ilustrasi (sumber: wwno.org)

Timlo.net – Polri berkomitmen menghentikan peredaran minuman keras (miras) oplosan di Indonesia sebelum bulan suci Ramadan. Kasus miras oplosan dinilai sebagai kasus klasik yang kemudian kembali mengemuka dengan modus baru.

Jakarta, 11/4 (Antara) – Wakapolri Komjen Pol Syafruddin menargetkan untuk menghentikan peredaran miras oplosan di Indonesia maksimal pada akhir April 2018 atau sebelum bulan suci Ramadhan.

“Seluruh Indonesia (peredaran miras oplosan) harus zero. Target bulan ini selesai,” kata Wakapolri Komjen Pol Syafruddin di Jakarta, Rabu (11/4).

“Ini kejahatan lama tapi metode baru. Kejahatan ini sudah lama berada di maayarakat,” lanjut dia.

Sedikitnya hingga saat ini tercatat 82 orang tewas akibat menenggak minuman keras oplosan di beberapa wilayah di Jakarta dan Jawa Barat.

Dari jumlah tersebut, sebanyak 51 tewas di Jabar, yakni di Kabupaten Bandung dan Sukabumi. Sementara di Jakarta ada 31 orang tewas.

Tak hanya di Jabar dan Jakarta, kasus miras oplosan pun ditemukan di Kalimantan Selatan.

Dalam memberantas peredaran miras oplosan ini, menurut dia, Polri tidak mampu bergerak sendiri, namun diperlukan kerja sama sejumlah kementerian lembaga.

Selain itu beberapa peraturan daerah (perda) yang mengatur legalitas peredaran miras di sejumlah daerah, dinilainya turut memberikan ruang terhadap peredaran miras oplosan.

“Regulasinya harus dibenahi,” katanya.

Tim gabungan yang terdiri dari penyidik Bareskrim, Polda Metro Jaya dan Polda Jabar dikerahkan untuk mengusut kasus miras oplosan ini. Mereka juga bekerja sama dengan BPOM dan Pusat Laboratorium Forensik (Puslabfor) untuk memeriksa kandungan dalam miras oplosan itu.

Miras oplosan yang dikonsumsi para korban diketahui dikemas dalam plastik maupun botol.

Sumber: Antara

Editor : Dhefi Nugroho

Komentar Anda

Berita Terkait

loading...
KEMBALI KE ATAS badge