0271-626499 redaksi.timlo@gmail.com
Timlo.net

Antisipasi Karhutla, BNPB Kirim Helikopter ke Riau

ilustrasi (sumber: Pixabay)

Timlo.net – Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) mengirim satu unit helikopter jenis Bell 430 ke Provinsi Riau. Pengiriman ini untuk memperkuat satuan tugas kebakaran hutan dan lahan (Satgas Karhutla). Bell 430 adalah sebuah helikopter ringan-menengah bermesin ganda dibangun oleh Bell Helicopter.

“Helikopter ini akan kita optimalkan untuk patroli Karhutla,” kata Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Riau, Edwar Sanger di Pekanbaru, Rabu (21/3).

Edwar mengatakan bantuan helikopter dari pemerintah pusat tersebut akan sangat bermanfaat untuk membantu memaksimalkan pencegahan dan penanggulangan Karhutla di Riau.

Helikopter tersebut akan terus bertugas berada di Provinsi Riau hingga status siaga darurat bencana Karhutla di wilayah itu berakhir pada Mei 2018 mendatang.

“Jadi selama status siaga berlangsung, kita akan tetap maksimalkan helikopter tersebut. Namun, tetap masih ada opsi perpanjangan izin terbang jika masih kita butuhkan ke depannya,” jelasnya.

Selain helikopter jenis Bell 430, ia juga mengatakan BNPB akan kembali satu unit helikopter jenis Kamov. Helikopter dengan ukuran lebih besar dibanding Bell 430 tersebut akan dimanfaatkan untuk operasi pengeboman air atau pemadaman Karhutla dari udara.

“Kamov sedang kita upayakan, mudah-mudahan segera tiba dan memperkuat Satgas,” ujarnya.

Melengkapi Edwar, kepala Bidang Kedaruratan BPBD Riau, Jim Gafur menjelaskan sesuai data Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG), cuaca panas di Riau akan kembali terjadi pada awal April hingga Mei 2018 mendatang.

“Untuk itu kita terus waspada potensi Karhutla dan terus berupaya maksimalkan pencegahan dan penanggulangan. Terlebih lagi menjelang pesta olahraga Asian Games di Palembang dan Jakarta,” ulasnya.

BPBD menyatatan, hingga tanggal 26 Februari 2018, data kebakaran di seluruh wilayah Riau yang mencakup 11 kabupaten kota seluas 731,5 hektare. Data BPBD tersebut juga mewakili data dari Satga Karhutla Provinsi Riau. Kebakaran terluas terjadi di Meranti yang mencapai 211 hektare yang menghanguskan lahan gambut di Kecamatan Tebing Tinggi Timur.

Namun, kondisi itu terancam lebih parah saat akademisi Universitas Riau Dr Sigit Sutikno merilis hasil penelitian yang menyebut kebakaran lahan gambut di Meranti mencapai 1.224 hektare.

Sumber: Antara

Editor : Dhefi Nugroho

Komentar Anda

Berita Terkait

loading...
KEMBALI KE ATAS badge