0271-626499 redaksi.timlo@gmail.com
Timlo.net

Pesawat Gubernur Aceh Dikembalikan ke Pabrik Pembuatnya

Timlo.net — Gubernur Aceh Irwandi Yusuf menyatakan butuh waktu tiga bulan untuk perbaikan pesawat jenis Shark Aero yang dipilotinya, setelah rusak akibat mendarat darurat di kawasan pantai Lam Awe, Kecamatan Peukan Bada, Kabupaten Aceh Besar.

“Butuh waktu sekitar tiga bulan pesawat ini untuk diperbaiki karena terjadi kerusakan pada baling-baling depan dan patah sayap pada sisi kanan,” kata Irwansi Yusuf di pendopo Gubernur Aceh, Sabtu (17/2) malam.

Pernyataan itu disampaikan di sela-sela menyampaikan penyebab pendaratan darurat yang dilakukan dirinya di kawasan bibir pantai Gampong Lam Awe, Kecamatan Peukan Bada, Aceh Besar.

Ia menjelaskan, pesawat dilebelinya Hanakaru Hokagata tersebut saat ini sudah diangkat dari lokasi kejadian dan rencananya akan dikirim kembali ke negara pembuatan tersebut untuk dilakukan perbaikan di Slovakia.

Menurut dia karena pesawat tersebut baru di pakai beberapa bulan, biaya perbaikannya masih ditanggung oleh pabrik dan dirinya hanya mengeluarkan biaya pengiriman pesawat sekitar Rp 100 Juta.

“Alhamdulillah dengan ijin Allah dan doa dari semua kami mendarat dengan selamat,” katanya.

Sebelumnya Gubernur Aceh Irwandi Yusuf menerbangkan pesawat jenis Shark Aero dengan penumpang Asisten II Setda Aceh, Taqwallah terpaksa mendarat darurat di kawasan bibir pantai Gampong Lam Awe, Kecematan Peukan Bada, Kabupaten Aceh Besar akibat minyak tidak naik sehingga mesin pesawat tersebut mati.

Sumber : Antara

Editor : Wahyu Wibowo

Komentar Anda

Berita Terkait

loading...
KEMBALI KE ATAS badge