0271-626499 redaksi.timlo@gmail.com
Timlo.net

Puluhan Paramotor Ramaikan Jogja Air Show 2018

ilustrasi (sumber: Wikimedia Commons)

Timlo.net – Puluhan pilot pesawat paramotor dilibatkan dalam even Jogja Air Show (JAS) pada Sabtu-Minggu (17-18/2). Penampilan paramotor merupakan salah satu agenda utama gelaran JAS 2018.

“Pesertanya antara 50 sampai 60 pilot, namun kalau yang ‘terecord’ itu berjumlah 62 pilot, tapi belum tentu semua take off,” kata sutradara tim paramotor Jogja Air Show 2018, Sugeng Santosa di Pantai Depok Bantul.

Menurutnya sesuai rencana akan dilakukan pemecahan rekor 50 paramotor terbang bersama pada Minggu (18/2).

Ia menjelaskan, untuk pemecahan rekor terbang bersama 50 paramotor difokuskan di Pantai Depok pada 18 Februari, yang rencana 25 paramotor take off dari Parangtritis, dan 25 paramotor lainnya dari Parangkusumo.

Sugeng mengatakan, terkait dengan kondisi cuaca, dari tahun ke tahun tidak jauh beda yang mana kalau kalau pagi hari itu angin darat atau yang datang dari darat, dan kondisi itu banyak menimbulkan potensi gangguan.

“Tetapi begitu siang hari angin dari laut maka cuaca menjadi bagus, ideal, stabil dan sebagainya, asal kecepatannya tidak terlalu kencang, akan jadi bagus. Dan paramotor terbang di Parangkusmo dan Depok adalah tempat yang paling ideal,” katanya.

Menurut dia, terbang bersama dengan pesawat paramotor sebenarnya bukan sesuatu hal yang baru, karena pernah dilakukan sebelumnya, meski begitu dalam penampilan di JAS 2018 kaitannya bukan persoalan pecah rekor atau tidak.

“Tetapi kita terbang dalam rangka mengisi event JAS, sehingga sekali lagi ini adalah terbang protokoler yang harus serba kita atur, kalau terbang bersama itu aturannya bagaimana, SOP-nya bagaimana dan itu perlu dipahami teman-teman,” katanya.

Sementara itu, Ketua Panitia JAS 2018 Kolonel Pnb Andi Wijanarko mengatakan, Pelangi Nusantara JAS merupakan event tahunan yang terselenggara atas kerjasama antara Lanud Adisutjipto, Federasi Aero Sport Indonesia (FASI) DIY dan Dinas Pariwisata DIY serta Pemerintah Kabupaten Bantul.

Ia menjelaskan, JAS 2018 merupakan gelaran ke-13 dengan menyuguhkan di antaranya paralayang dan gantole yang akan ‘take off’ dari bukit Watu Gupit, kemudian paramotor take off di kawasan Pantai Parangkusumo, kemudian juga ada microlight, trike dan terjun payung.

“JAS diselenggarakan dalam upaya peningkatan kecintaaan masyarakat terhadap dunia kedirgantaraan sekaligus merupakan potensi wisata bagi DIY dan Bantul. Tahun ini targetnya sebanyak 50 ribu pengunjung menyaksikan kegiatan tersebut,” katanya.

Sumber: Antara

Editor : Dhefi Nugroho

Komentar Anda

loading...
KEMBALI KE ATAS badge