0271-626499 redaksi.timlo@gmail.com
Timlo.net

Low Season, Hotel Diminta Jangan Perang Tarif

Timlo.net – Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) mengingatkan pelaku usaha perhotelan di daerah untuk menghindari perang tarif selama masa low season atau musim sepi kunjungan. Diperkirakan, masa low season dialami hingga Maret 2018.

“‘Low season’ kami perkirakan masih sampai Maret. Biasanya dilakukan penurunan tarif,” kata Ketua PHRI DIY, Istijab M Danunagoro di Yogyakarta, Kamis (15/2).

Menurut dia, sejak awal Januari 2018 okupansi atau tingkat hunian kamar hotel cenderung rendah dengan rata-rata mencapai 30 hingga 50 persen. Rendahnya tingkat hunian itu antara lain disebabkan belum ada musim liburan baik di Indonesia maupun mancanegara.

“Apalagi banyaknya jumlah hotel di Yogyakarta mengharuskan hotel berbagi ‘kue’ kunjungan,” kata dia.

Kondisi itu, menurut Istijab, dapat memicu munculnya persaingan hotel dengan cara yang tidak sehat antara lain dengan melakukan perang tarif atau penurunan tarif di bawah batas bawah tarif yang disepakati.

Sebelumnya bersama Dinas Pariwisata (Dispar) DIY, dan Asosiasi Perusahaan Perjalanan Wisata Indonesia (Asita) DIY, PHRI DIY telah membuat program paket wisata murah “Jogja Heboh” sebagai terobosan mendongkrak kunjungan wisata sekaligus tingkat hunian hotel di DIY namun belum banyak peminatnya.

“Belum banyak peminatnya. Kami perkirakan baru mampu meningkatkan 5 persen tingkat hunian kamar hotel,” kata dia.

Sebanyak 40 hotel berbintang yang berpartisipasi dalam program “Jogja Heboh” menawarkan diskon tarif menginap hingga 60 persen. Demikian juga dengan biro perjalanan yang tergabung dalam Asita DIY akan memberikan paket perjalanan murah serta menawarkan destinasi-destinasi wisata baru dan menarik di Yogyakarta.

Sumber: Antara

Editor : Dhefi Nugroho

Komentar Anda

Berita Terkait

loading...
KEMBALI KE ATAS badge