0271-626499 redaksi[at]timlo.net
Timlo.net

AS Minta Maaf, Panglima TNI Sudah Bisa ke AS Lagi

Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmatyo (dok.merdeka.com)

Timlo.net – Wakil duta besar Amerika Serikat (AS) untuk Indonesia, Erin Elizabeth McKee bertemu Menteri Luar Negeri RI, Retno Lestari Priansari Marsudi, Senin (23/10) pagi tadi. Pertemuan dua pihak membahas penolakan kunjungan Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo ke negara paman sam.

“Mereka (menyatakan) regret and apology (penyesalan dan permintaan maaf) terhadap situasi yang terjadi, yang menyebabkan ketidaknyamanan ini,” ungkap Retno di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Senin (23/10).

Pihak kedutaan AS juga menyampaikan bahwa mereka sudah mencabut larangan tersebut. Saat ini, Gatot Nurmantyo dan rombongan sudah bisa melanjutkan kunjungan ke AS.

“Jadi mereka bilang kami sangat menyambut baik kunjungan dan tidak ada pembatasan dalam bentuk apa pun dan terdapat keinginan dari Jenderal Danford untuk berkomunikasi dengan Panglima TNI,” bebernya.

Retno juga menuturkan, kedutaan AS melihat bahwa hubungan Indonesia-AS masih dalam kondisi baik. Indonesia juga dianggap sebagai negara yang penting bagi AS.

“Tetapi kita sampaikan (kepada kedutaan AS) kita tetap meminta klarifikasi, penjelasan kenapa hal tersebut bisa terjadi,” ucapnya.

Diberitakan sebelumnya, Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo ditolak saat melakukan kunjungan ke AS. Kapuspen TNI Mayjen TNI Wuryanto menjelaskan, Panglima TNI mendapat undangan secara resmi yang dikirim oleh Pangab Amerika Serikat Jenderal Joseph F. Durford, Jr dan kemudian Jenderal TNI Gatot Nutmantyo membalas surat tersebut dan mengonfimasi kehadirannya sebagai bentuk penghargaan dan perhatian.

“Panglima TNI mengirim surat balasan tersebut, karena menghormati Jenderal Joseph F Durford, Jr. yang merupakan sahabat sekaligus senior Jenderal TNI Gatot Nurmantyo,” kata Mayjen TNI Wuryanto.

Guna menghadiri undangan tersebut, Jenderal TNI Gatot Nurmantyo beserta istri dan delegasi mengurus visa dan administrasi lainnya untuk persiapan keberangkatan. Kemudian pada Sabtu 21 Oktober 2017, Panglima TNI siap berangkat menggunakan maskapai penerbangan Emirates.

“Namun beberapa saat sebelum keberangkatan ada pemberitahuan dari maskapai penerbangan bahwa Panglima TNI beserta delegasi tidak boleh memasuki wilayah AS oleh US Custom and Border Protection,” tutur Mayjen TNI Wuryanto.

[eko]

Sumber: merdeka.com

Editor : Dhefi Nugroho

Komentar Anda

Berita Terkait

loading...
KEMBALI KE ATAS badge