0271-626499 redaksi[at]timlo.net
Timlo.net

Sidang Kasus Korupsi Pengadaan Alquran, Fahd Emosi

Fahd El Fouz (merdeka.com)

Timlo.net – Sidang kasus dugaan korupsi pengadaan Alquran dan laboratorium Madrasah Tsanawiah digelar di Pengadilan Negeri Tipikor, Jakarta, Kamis (3/8). Dalam sidang, terdakwa Fahd El Fouz, geram sejumlah saksi mengaku tidak tahu menahu adanya kucuran dana ke Komisi VIII DPR. Fahd meyakini dalam proyek tersebut terdapat jatah untuk komisi yang bermitra dengan Kementerian Agama tersebut.

“Semua banggar komisi VIII menurut anda terima (uang) enggak?” Tanya Fahd kepada kepala biro perencanaan sekretariat Kementerian Agama, Samsudin.

“Saya tidak tahu,” jawab Samsudin.

Emosi putra dari artis senior A Rafiq itu memuncak saat mantan Direktur PT Adhi Aksara Abadi Indonesia, Abdul Kadir Alaydrus tidak mengingat kontribusi uang dari proyek Alquran pada tahun anggaran 2011 lalu. Padahal, imbuh Fahd, uang tersebut diserahkan oleh Alaydrus.

Alaydrus beralasan, dirinya tidak mendistribusi uang tersebut secara langsung melainkan melalui perantara.

“Terserah anda melindungi diri anda sekarang,” ketus Fahd.

Seperti diketahui, Fahd El Fouz didakwa telah bersama-sama melakukan tindak pidana korupsi atas sejumlah proyek; pengadaan laboratorium komputer untuk Madrasah Tsanawiah dan pengadaan penggandaan Al Quran tahun anggaran 2011 dan 2012 di Kementerian Agama. Dari proyek tersebut, ketua umum AMPG itu disinyalir mendapat uang dengan total Rp 14.390 miliar dengan rincian sebagai berikut:

Untuk proyek pengerjaan pengadaan laboratorium komputer MTs tahun anggaran 2011 dengan nilai Rp 31.200 miliar, Fahd mendapat jatah sebesar 3.25 persen.

Pada proyek pengadaan penggandaan Al Quran tahun anggaran 2011, dia mendapat jatah 5 persen. Sedangkan untuk proyek yang sama dengan tahun anggaran 2012, jatah yang diterimanya 3.25 persen.

[eko]

Sumber: merdeka.com

Editor : Dhefi Nugroho

Komentar Anda

Berita Terkait

loading...
KEMBALI KE ATAS badge