0271-626499 redaksi[at]timlo.net
Timlo.net

Terpeleset Saat Memancing, Jefri Tewas

Ilustrasi tewas tenggelam (dok.merdeka.com)

Timlo.net — Nasib nahas dialami Jefri Wahyu Ramadan (19), warga Tegalsari Perbalan RT 3 RW 3, Kelurahan Wonotingal, Kecamatan Candisari, Semarang, Jawa Tengah. Jefri ditemukan tewas usai tubuhnya terjatuh hingga terseret arus air di Dermaga Aspalindo, kawasan Pelabuhan Tanjung Emas Semarang, saat memancing di daerah terlarang itu.

Informasi dihimpun, kejadian tersebut bermula saat Jefri bersama dua rekannya Febi (20) dan Satrio (19), memancing ikan di lokasi tersebut, Selasa (1/8) sekira pukul 01.15 WIB. Baru beberapa menit melakukan aktivitas memancing di dermaga tersebut, tiba-tiba Jefri terpeleset hingga akhirnya terjun bebas ke dalam air.

“Begitu tahu Jefri jatuh spontan saya dan teman saya (Satrio) langsung terjun untuk menolongnya,” ungkap Febi saat di lokasi kejadian.

Namun derasnya arus air di sekitar Kawasan Pelabuhan Tanjung Emas membuat Febi dan Satrio tidak kuasa untuk menolong Jefri. Meraka justru ikut terseret derasnya arus air di lokasi tersebut.

Beruntung dalam kondisi tersebut Febi dan Satrio masih bisa teriak, hingga teriakan mereka didengar oleh Anak Buah Kapal (ABK) TK Maruta X yang berada di sekitar lokasi.

Mendengar teriakan tersebut ABK tersebut langsung terjun untuk melakukan pertolongan. Tak butuh waktu lama berada di dalam air, ABK tersebut berhasil menemukan Febi dan Satrio. Hingga membawa mereka berenang ke tepi dermaga dalam keadaan selamat.

Kemudian Jefri belum bisa ditemukan. Kejadian tersebut kemudian dilaporkan ke Polsek Tanjung Mas dilanjutkan ke Basarnas, TNI AL dam Polair Polda Jateng. Mendapatkan laporan, petugas langsung melakukan pencarian dengan melakukan penyisiran menggunakan perahu karet.

Tak hanya itu, untuk melakukan pencarian petugas juga menurunkan tim penyelam dan akhirnya, sekira pukul 09.30 WIB, Jefri akhirnya ditemukan dalam kondisi sudah meninggal tak jauh dari lokasi tersebut.

Kapolsek Pelabuhan Tanjung Mas Kompol Sukiyono mengatakan, lokasi tersebut merupakan daerah yang sangat dilarang keras untuk melakukan aktifitas memancing.

“Sesuai aturan warga tidak boleh masuk dan melakukan kegiatan apapun termasuk memancing di lokasi tersebut. Larangannya sudah jelas dan tertulis,” tegas Sukiyono.

Sukiyono menjelaskan jika peristiwa terjadi saat Jefri usai meminta rokok kepada salah satu rekannya berniat kembali ke tempatnya memancing semula. Namun tiba-tiba dia terpeleset dan terjatuh hingga terbawa arus deras di sekitar pantai Pelabuhan Tanjung Emas, Kota Semarang.

“Ketiganya duduk terpisah, mencari posisi memancing sendiri. Lalu, korban (Jefri) menghampiri salah satu rekannya untuk meminta rokok. Saat hendak kembali ke tempat semula dia terpeleset dan terjatuh,” tandas Sukiyono.

Melihat Jefri ditemukan dalam kondisi meninggal, keluarga dan kerabat yang datang ke lokasi untuk menyaksikan pencarian Jefri, langsung menangis histeris. Jenazah Jefri kemudian dilarikan ke RSUP dr Kariadi selanjutnya dibawa ke rumah duka untuk dimakamkan di Tempat Pemakaman Umum (TPU) sekitar korban tinggal.

[gil]

Sumber : merdeka.com

Editor : Wahyu Wibowo

Komentar Anda

Berita Terkait

loading...
KEMBALI KE ATAS badge