0271-626499 redaksi[at]timlo.net
Timlo.net

Ini Maksud Kedatangan Durov ke Indonesia

Pavel Durov (kiri) bersama Rudiantara (merdeka.com)

Timlo.net – Menteri Komunikasi dan Informatika (Kominfo), Rudiantara bertemu dengan CEO Telegram, Pavel Durov dalam sebuah jamuan makan siang, Selasa (1/8). Kedatangan Durov ke Indonesia untuk membahas kelanjutan dari pembicaraan mereka tentang langkah-langkah Telegram menghapus konten-konten yang bernuansakan negatif.

Rudiantara menjelaskan, agenda Durov sambangi Indonesia akan membahas mengenai Standard Operating Prosedur (SOP) tentang konten negatif.

“Jadi nanti dengan adanya SOP dibuat, tata cara dibuat, namanya siapa kontak personnya, nomor teleponnya berapa, organisasinya di mana, dan service levelnya itu berapa lama kalau menanganinya laporan konten negatif, terutama soal terorisme, itu bakal berapa lama ditake down. Nah, hal itu lagi kita bicarakan,” ungkap Rudiantara di Jakarta, Selasa (1/8).

Bisa jadi bila pembahasan soal SOP selesai secara teknis, pemblokiran Telegram akan dicabut. Pernyataan itu juga diutarakan oleh Dirjen Aptika Kemkominfo, Semuel A. Pangerapan.

“Kita harapkan di minggu ini Telegram bisa dibuka,” jelasnya.

Terlepas itu, Menkominfo sendiri mengapresiasi niat baik Telegram membahas persoalan tersebut dengan datang ke Indonesia.

“Saya mengapresiasi apa yang sudah dilakukan oleh Pavel Durov. Karena begitu satu hari waktu diblog, beliau komplain. Tapi setelah menyadari, bahwa ada masalah di internal telegram, besoknya dia menyatakan kalau ada masalah komunikasi di internal mereka dan minta maaf. Jadi setelah itu, kita katakan kita akan sama-sama datang ke Indonesia. Nah, ini janji pavel dipenuhi,” kata dia.

[idc]

Sumber: merdeka.com

Editor : Dhefi Nugroho

Komentar Anda

Berita Terkait

loading...
KEMBALI KE ATAS badge