0271-626499 redaksi[at]timlo.net
Timlo.net

Pilgub DKI, PKS Tegaskan Belum Tentukan Calon

Presiden PKS, Sohibul Iman (dok.merdeka.com)

Timlo.net — Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS), Sohibul Iman menegaskan, hingga kini belum menentukan calon untuk mengikuti ajang pemilihan gubernur DKI Jakarta 2017 mendatang. Sohibul mengatakan, apabila ada yang mengaku sebagai calon dari PKS, dirinya akan langsung menegur.

“Kalau ada yang bilang dan ngaku sebagai calon dari PKS silahkan bilang ke saya nanti kita saya tegur,” ujar Sohibul Iman di kantor DPP PKS, Jakarta Selatan, Selasa, (19/4).

Sohibul menegaskan, PKS masih melakukan penjaringan internal. Selain itu, lanjutnya, untuk kader di luar partai, PKS juga membuka pintu seluas-luasnya bagi para calon untuk menunjukkan visi-misi terbaiknya untuk kursi DKI 1.

“Pilgub DKI, kami pertama masih penjaringan internal kami kemudian muncul calon-calon. Kami persilahkan semua untuk mengekspos dirinya masing masing. Kami dorong, catatannya mereka belum menjadi calon PKS termasuk yang datang kemarin Pak Yusril, silahkan saja,” pungkasnya.

Diketahui, kader PKS, Muhammad Idrus selama ini mengklaim memaparkan visi misinya sebagai calon kuat penantang Ahok dengan 3 pilar yaitu Sumber Daya Manusia, Infrastruktur, dan Lingkungan. Salah satunya adalah dengan mencanangkan program 1 RW 1 Miliar untuk menyetarakan perekonomian Jakarta.

“Fokus utama saya jika terpilih adalah tiga pilar yang harus dibangun adalah SDM, infrastruktur dan lingkungan. Dalam pengelolaan tata kota, tiga pilar ini harus stabil dulu baru bisa melangkah ke pembangunan selanjutnya,” kata Idrus.

Idrus yang baru mendaftar ke Partai Demokrat untuk maju Pilgub DKI 2017 tersebut optimis anak muda bisa turut membantu membangun Jakarta. Dia menjanjikan bahwa setiap 3 anak muda di seluruh Kelurahan di Jakarta harus dibiayai Pemprov untuk menuntut ilmu di luar negeri.

“Untuk membangun #JakartaKEREN kita perlu membangun semangat anak muda, membantu 3 orang di setiap kelurahan di Jakarta untuk mengambil studi di Harvard dan universitas ternama lainnya di luar negeri agar saat kembali bisa membangun ibu kota bersama. Kita perlu bahu membahu untuk membangun ibukota,” terang Idrus.

Idrus pun mengomentari soal penggusuran yang dilakukan Ahok di kawasan Pasar Ikan, Penjaringan, Jakarta Utara. Menurut dia, cara penggusuran yang dilakukan sangat tidak manusiawi.

“Cara penggusuran yang tidak manusiawi itu yang penting harus bantu korban dulu. Lalu bagaimana kita cari solusi bersama,” kata Idrus. [gil]

Sumber: merdekacom

Editor : Marhaendra Wijanarko

Komentar Anda

Berita Terkait

loading...
KEMBALI KE ATAS badge