0271-626499 redaksi[at]timlo.net
Timlo.net

Tolak UMK Baru, Buruh Ancam Demo

Ilustrasi demo Buruh

Timlo.net — Buruh se-Tangerang akan melakukan aksi mogok kerja dan turun ke jalan pada Selasa (23/11). Mereka menilai Gubernur Banten Rano Karno menetapkan upah tidak sesuai kesepakatan.

“Kami memang baru dengar kalau SK sudah keluar dan angkannya tidak sesuai dengan kesepakatan antara buruh dengan pengusaha yakni Rp 3,3 juta per bulan. Angka tersebut berubah setelah naik ke Gubernur. Nilainya lebih rendah dari tuntutan kami, karena itu kami menolak,” kata Koordinator Komite Aksi Upah Tangerang Raya Sunarno, Senin (23/11).

Penetapan surat keputusan (SK) telah ditandatangani Gubernur Rano Karno dengan Nomor SK: 561/Kep.519-Huk/2015 tgl 20 November 2015 tentang penetapan upah minimum kabupaten/kota se-Provinsi Banten.

Dalam SK itu disebutkan, UMK Tahun 2016 untuk Kota Cilegon adalah yang tertinggi, yakni dengan nilai sebesar Rp3.078.057,85. Kemudian, diikuti oleh Kota Tangerang, sebesar Rp3.043.950, Kabupaten Tangerang dan Kota Tangerang Selatan dengan nilai sama yakni Rp3.021.650.

Sedangkan, Kabupaten Serang diangka Rp 3.010.500, Kota serang Rp 2.648.125, Kabupaten Pandeglang Rp 1.999.981 serta Lebak dengan nilai Rp 1.965.000.

Menurut Sunarno, para buruh akan melakukan mogok masal untuk menolak UMK 2016. Dalam mogok masal ini diperkirakan akan ada sekitar 100 ribu buruh yang bergabung.

Untuk Kota Tangerang, aksi dilakukan di kawasan Batu Ceper, Benda, Pasar Baru, Sangiang, Jatiuwung, Kawasan Industri Manis. Di Kabuaten yakni Legok, Curug, Bitung, Pasar Kemis, Cikupa, Balaraja, Dadap dan Kosambi. Untuk Tangsel hanya di kawasan Serpong.

“Kami menuntut agar UMK 2016 diubah sesuai dengan tuntutan. Selain itu juga kami menolak PP 78/2015,” tukasnya.

Sementara itu, Kepala Dinas Tenaga Kerja Kota Tangerang Abduh Surahman mengaku belum menerima secara resmi SK dimaksud. Kendati demikian, dirinya memang membenarkan adanya informasi SK penetapan UMK yang telah ditandatangani Gubernur Banten.

“Sampai dengan saat ini saya belum terima SK itu. Tapi kalau cerita itu, memang sudah dengar,” kata Abduh.

[ang]

Sumber : merdeka.com

Editor : Wahyu Wibowo

Komentar Anda

Berita Terkait

loading...
KEMBALI KE ATAS badge