0271-626499 redaksi[at]timlo.net
Timlo.net

Koalisi Merah Putih Back Up Jokowi?

Koalisi Merah Putih (dok.merdeka.com)

Timlo.net – Peta politik berubah. Presiden Joko Widodo (Jokowi) melakukan manuver, berbalik arah didukung Koalisi Merah Putih (KMP).

Polemik pencalonan dan pelantikan Komjen Budi Gunawan sebagai kapolri yang telah membuat energi Jokowi terkuras dalam beberapa pekan terakhir. Diperparah dengan perseteruan KPK vs Polri, Jokowi dibuat kelimpungan dengan meminta saran dari berbagai pihak sampai-sampai membentuk Tim Independen yang terdiri dari 9 tokoh.

Rekomendasi yang disampaikan Tim Independen pun meminta Jokowi untuk tidak melantik Budi Gunawan dan memilih sosok lain sebagai calon kapolri. Rekomendasi ini membuat Jokowi kian terdesak karena PDIP tetap ngotot mendesak Jokowi melantik Budi Gunawan.

Berbungkus silaturahmi, Jokowi menerima kedatangan Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto di Istana Bogor, Kamis (29/1) kemarin. Tak sulit membaca pertemuan ini sebagai kode dari Jokowi kepada PDIP dan Koalisi Indonesia Hebat (KIH) yang terus mendesaknya melantik Budi Gunawan sebagai bentuk perlawanan.

Jokowi dinilai sedang mencari back up politik justru dari kalangan oposisi. Jokowi juga bertemu dengan mantan Presiden BJ Habibie di Istana Merdeka sore harinya.

Prabowo pun kemudian mengumpulkan petinggi KMP dalam pertemuan di Bakrie Tower semalam. Hasil pertemuan itu seolah memperjelas manuver politik yang telah dilakukan Jokowi.

Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Fadli Zon menyatakan KMP siap ‘pasang badan’ mendukung kebijakan Presiden Jokowi. “Pokoknya untuk kepentingan bangsa dan negara apa pun akan kita lakukan,” kata Fadli di Bakrie Tower Jakarta, Kamis (29/1) malam.

Fadli menilai, kegalauan Jokowi dalam mengambil keputusan pelantikan Budi Gunawan dan menuntaskan kisruh KPK vs Polri justru akibat tekanan politik dari partai pengusungnya sendiri. Terlebih, Jokowi bukan ketua umum yang bisa mengendalikan partainya sendiri.

Fadli mengingatkan, Jokowi tidak perlu ragu lagi karena dia adalah kepala negara yang memiliki kekuasaan penuh dalam pemerintahan saat ini.

“Presiden punya kekuasaan. Besok mau reshuffle kabinet bisa, apalagi cuma masalah Kapolri,” cetus dia.

[bal]

Editor : Dhefi Nugroho

Komentar Anda

Berita Terkait

loading...
KEMBALI KE ATAS badge