0271-626499 redaksi[at]timlo.net
Timlo.net

KPK Anggap Remeh Kabar Perpecahan Internal

Ketua KPK, Abraham Samad (dok.merdeka.com)

Timlo.net – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) diguncang kabar tak sedap. Santer terdengar kabar ratusan pegawai meminta ketegasan sikap pimpinan terkait masalah dugaan adanya tawar-menawar buat mengisi posisi Jaksa Agung.

Saat dikonfirmasi awak media soal kabar itu, Ketua KPK Abraham Samad menjawab enteng. Menurut dia hal itu hanya isapan jempol.

“Itu cuma gosip murahan,” tulis Abraham melalui pesan singkat kepada awak media, Rabu (26/11).

Samad juga enggan menanggapi lebih jauh soal kisruh internal itu. Dia malah tertawa ketika diminta ketegasan apakah betul ada dugaan transaksional buat mengisi posisi Jaksa Agung.

“Hehehehehe,” lanjut Samad.

Padahal diperoleh informasi ternyata kondisi sudah berlangsung lebih dari dua bulan ini disebabkan konflik internal antara pegawai dan pimpinan lembaga antirasuah itu. Para pegawai menentang sikap pimpinan dianggap melenceng dengan menyatakan surat meminta penjelasan.

“Bukan mosi tidak percaya. Kalau wadah pegawai tidak mengeluarkan mosi, tapi surat meminta penjelasan,” kata sumber itu di KPK.

Sumber dimaksud memang mengakui kondisi itu sudah berlangsung sejak beberapa waktu lalu. Namun dia enggan membeberkan pemantik gesekan antara kedua belah pihak. Secara pasti, lanjut dia, hal itu ada hubungannya dengan proses pemilihan Jaksa Agung beberapa waktu lalu.

Ketika diminta memaparkan berapa banyak pegawai meminta ketegasan sikap pimpinan, sumber itu tampak enggan membeberkan. Dia meminta supaya hal itu jangan dibesar-besarkan.

“Saya tidak tahu,” ujar sumber.

Sementara itu, salah satu orang dalam KPK juga mencoba menampik hal itu. Dia mengatakan kondisi internal saat ini tetap normal.

“Itukan bisa-bisanya media saja? Kalau memang ada saya yang pertama,” ucap sumber merupakan seorang jaksa itu.

Kabar perpecahan internal itu juga diungkap oleh salah satu calon pimpinan KPK, Robby Aryabrata. Dia mengaku pernah mendapat pesan singkat dari seorang pimpinan KPK menyatakan saat ini kondisi KPK memang sedang goyah.

“Saya justru menduga ada masalah internal di KPK. Buktinya, belum lama ini saya menerima SMS dari petinggi KPK (yang belum terlalu saya kenal) yang mengatakan dia dan kawan-kawan di KPK berharap agar saya yang terpilih sebagai Pimpinan KPK untuk memperbaiki dan memperkuat KPK,” tulis Roby melalui surat elektronik kepada awak media. [ren]

 

Sumber : merdeka.com

Editor : Andi Penowo

Komentar Anda

Berita Terkait

loading...
KEMBALI KE ATAS badge