0271-626499 redaksi[at]timlo.net
Timlo.net

Soal Penanganan Korupsi di Tubuh Polri, Ini Kata Wakapolri

Wakapolri, Komjen Pol Oegroseno (Dok.Merdeka.com)

Timlo.net — Direktorat Tindak Pidana Korupsi (Dittipidkor) Badan Reserse Kriminal (Bareskrim) Mabes Polri dianggap belum maksimal menangani kasus korupsi, terlebih di dalam tubuh Polri. Terkait hal itu, Wakapolri Komjen Pol Oegroseno menegaskan akan tetap selalu melakukan koreksi pada bawahannya. Ia mengakui jika masalah korupsi memang masalah berbahaya, apalagi jika sampai masuk ke lingkungan kepolisian.

“Kita memang butuh koreksi dan tidak perlu marah. Kualitas ke depan dalam penanganan kasus tindak pidana korupsi, selalu kita sampaikan pada jajaran kita. Kualitas tetap akan tetap kita jaga. Jangan main-main dengan korupsi,” kata Oegro di Auditorium Perguruan Tinggi Ilmu Kepolisian (PTIK), Jakarta Selatan, Senin (2/9).

Oegro pun menampik jika selama ini Dittipidkor Bareskrim dan Divisi Humas Mabes Polri terkesan selalu dianggap saling melempar penyampaian klarifikasi tentang permasalahan kasus korupsi di Polri. Ia menganggap hal itu wajar, karena tak semuanya dari bagian penyelidikan bisa disampaikan secara blak-blakan ke media.

“Penyelidikan itu, ya kita selalu belajar dari rekan-rekan kita yang ada di KPK, Kejaksaan. Jadi kalau masih dalam penyelidikan, kita lebih fokus lebih banyak tutup mulut,” ujarnya.

Selain itu, Oegro pun menuturkan bahwa kepolisian seharusnya tak setengah-setengah mengusut kasus korupsi. Sebab, ia menekankan bahwa polisi lebih tua usianya daripada KPK, sudah seharusnya polisi lebih berani dan cepat dalam menyelesaikan masalah korupsi.

“Tapi jika sudah dalam penyidikan, saya rasa Humas Polri harus transparan, sampaikan saja enggak ada masalah. Kita sudah yakin, ini korupsi. Kita lebih tua usianya dibandingkan KPK, kenapa harus takut,” papar Oegro.

Oegro berharap nantinya polisi bisa membentuk Pengamanan Internal (Paminal). Hal tersebut dilakukan agar ada badan khusus yang bisa selalu mengoreksi permasalahan yang ada di dalam Polri.

“Polisi ke depan harus dibuat paminal, dan paminal harus diperkuat. Jadi internalnya harus diperkuat. Dari 2012 ke sana sudah banyak masalah. Mudah-mudahan pemikiran saya, propam di bidang paminal ini harus diisi orang-orang pilihan termasuk mengoreksi,” imbuhnya.

sumber : merdeka.com



Komentar Anda

Berita Terkait

loading...
KEMBALI KE ATAS badge