0271-626499 redaksi.timlo@gmail.com
Timlo.net

Selama Asian Games, Jaringan Listrik dan Telekomunikasi Tak Boleh Putus

()

Timlo.net – Perusahaan Listrik Negara (PLN) dan Telkom diminta memberi jaminan penyediaan listrik dan jaringan telekomunikasi untuk penyiaran saat penyelenggaraan Asian Games 2018. Untuk kepentingan penyiaran, perlu ada jaminan tidak terputusnya jaringan listrik dan telekomunikasi.

“Kami masih khawatir soal jaminan listrik dan telekomunikasi terutama saat upacara pembukaan dan penutupan. Kami khawatir setelah kejadian panel listrik yang terbakar di arena bola basket saat penyelenggaraan kejuaraan uji coba,” kata Direktur Penyiaran INASGOC, Linda Wahyudi di Jakarta, Kamis (15/3).

Jaminan penyediaan listrik dan jaringan telekomunikasi yang tidak terputus itu, menurut Linda, dibutuhkan para pelaku penyiaran Asian Games ke-18 terutama stasiun-stasiun televisi yang telah mempunyai hak siar.

Linda mengatakan PLN dan Telkom sebelumnya sepakat untuk menyediakan layanan listrik dan jaringan telekomunikasi mereka saat Asian Games.

Namun, INASGOC berharap dua perusahaan negara itu juga menyediakan layanan cadangan yang langsung dapat dipakai ketika jaringan utama terganggu atau bahkan terputus.

“Upacara pembukaan itu akan menjadi pembukaan untuk semua kegiatan Asian Games. Jika saat itu listrik terputus, mereka butuh waktu 10 menit untuk menyalakannya lagi,” ujar Linda tentang risiko kerugian bagi Indonesia terkait listrik dan telekomunikasi.

Linda mengatakan INASGOC belum menguji coba penyiaran Asian Games saat penyelenggaraan kejuaraan uji coba pada 8-15 Februari menyusul siaran pertandingan secara langsung menggunakan jalur fiber optic.

INASGOC akan mulai membangun pusat penyiaran Asian Games (IBC) di Jakarta Convention Center, Senayan, pada 4 Juni sebagai persiapan bagi stasiun-stasiun televisi pemegang hak siaran untuk menyusun studio mereka.

“Kami juga akan mulai membangun kabin-kabin dari kontainer sebagai mini studio yang menggantikan OB Van setelah pembangunan IBC selesai sekitar Juli,” ujarnya.

Kabin mini studio itu, lanjut Linda, juga dibutuhkan sejumlah stasiun televisi asing pemegang hak siar menyusul pemesanan titik-titik siaran langsung saat pertandingan Asian Games.

Sumber: Antara

Editor : Dhefi Nugroho

Komentar Anda

Berita Terkait

loading...
KEMBALI KE ATAS badge