0271-626499 redaksi.timlo@gmail.com
Timlo.net

36 Diskotek Terindikasi Jadi Tempat Peredaran Narkoba

Kepala Badan Narkotika Nasional (BNN), Komjen Pol Budi Waseso (dok.timlo.net/achmad khalik)

Timlo.net — Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengatakan, diskotek yang melakukan pelanggaran terhadap Peraturan Daerah (Perda) akan diberi sanksi, bila sanksinya penutupan akan dilaksanakan.

“Begitu ada pelanggaran atas Perda, kita akan langsung beri sanksi, bila sanksinya adalah penutupan kita langsung laksanakan,” kata Anies di Cikini, Jakarta Pusat, Jumat (23/2).

Dalam melakukan penutupan diskotek yang melakukan pelanggaran, sama sekali tidak ada hambatan, katanya.

“Jangan pernah merasa bahwa penutupan itu menurunkan pendapatan, karena kita punya sumber lain, jadi kami tidak khawatir soal itu,” kata Anies.

Pemerintah Provinsi DKI Jakarta akan siap untuk bertindak tegas dan bila perlu ketemu dengan Badan Narkotika Nasional (BNN) terkait 36 diskotek yang diindikasi tempat beredarnya narkotika dan obat – obatan terlarang (narkoba).

“Kita tahu bukti-bukti yang selama ini digunakan sumbernya banyak bukan hanya dari internal, apalagi dari BNN bernilai sekali. Kita siap berantas total habis,” kata Gubernur.

Sementara itu, Kepala BNN Komjen Pol Budi Waseso yang akrab dipanggil Buwas meminta Pemerintah Provinsi DKI Jakarta untuk menutup 36 diskotek di Jakarta yang terindikasi tempat peredaran Narkoba ditutup.

“Negara kita ini perlu action, perlu perbuatan nyata. Jadi kalau hanya untuk main-main, enggak mau saya, tapi kalau pak Anies betul yang saya kasih terus langsung ditutup, saya mau. Tapi kalau nggak mau, nggak usahlah, itu untuk saya sendiri gitu aja,” kata Buwas di Bogor, Kamis (22/2).

Hal tersebut terkait rencana Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan yang akan melakukan pertemuan dengan Buwas terkait indikasi adanya peredaran Narkoba di 36 diskotek di Jakarta.

Sumber: Antara

Editor : Marhaendra Wijanarko

Komentar Anda

Berita Terkait

loading...
KEMBALI KE ATAS badge