0271-626499 redaksi[at]timlo.net
Timlo.net

Dua Pemuda Tewas Tenggelam di Lumpur Lapindo

Lumpur Lapindo (merdeka.com)

Timlo.net – Dua pemuda tewas tenggelam di kolam penampungan lumpur Lapindo lumpur titik 41 Desa Besuki, Kecamatan Jabon, Kabupaten Sidoarjo, Jawa Timur. Keduanya masing-masing bernama Moch Aminin (15) dan Safiul Anam (21).

Mereka berdua ditemukan tewas Minggu (17/12) sore, sekitar pukul 15.30 Wib. Saat itu Sidoarjo diguyur hujan deras, dua pemuda asal RT 03, RW 08, Desa Keboguyang, Kecamatan Jabon, Kabupaten Sidoarjo sedang asyik bermain, di waktu turun hujan.

Aminin, bermain dan mandi kolam baru yang digunakan untuk penampungan lumpur. Tiba-tiba dia minta tolong saat berenang. Safiul Anam dan Ridho (16), yang saat itu berada di pinggir kolam, mendengar dan melihat itu.

Saiful secara reflek langsung menceburkan diri, untuk menolong Aminim. Namun, nahas korban Safiul Anam juga ikut tenggelam seakan tidak bisa bergerak, padahal keduanya bisa berenang dan biasa mandi di sungai.

Ridho yang masih satu-satunya di pinggir penampungan lumpur, berusaha untuk menolong keduanya. Namun, karena kelelahan, Ridho menepi dan berteriak meminta tolong kepada warga.

Teriakan itu didengar oleh salah satu warga yakni Sutrisno, yang sedang berada di rumah dan kebetulan kolam penampungan itu dekat dengan kediamanannya.

“Saya terdengar teriakan tolong-tolong, saya mengajak warga langsung menuju lokasi penampungan (lumpur) itu,” kata Sutrisno, Senin (18/12).

Sutrisno dan warga lainnya lalu melihat Ridho di tepi penampungan lumpur dan menyampaikan jika kedua temannya tenggelam. Tanpa banyak pikir warga lantas menceburkan ke kolam sedalam 3 meter itu.

“Kami langsung masuk kolam dan berusaha menolong membawa kedua bocah yang ada di dalam kolam untuk menepi lalu menaikkan ke darat. Namun, ketika hendak dibawa ke rumah sakit, keduanya sudah tidak tertolong,” ujar dia.

Kedua korban lalu dibawa ke rumah masing-masing. Kapolsek Jabon AKP Subadri mengatakan, kedua keluarga korban mengakui kecelakaan yang dialami oleh kedua anak itu.

“Kedua keluarga korban tidak mau dilakukan visum. Keluarga korban menerima musibah ini,” katanya.

[rnd]

Sumber: merdeka.com

Editor : Dhefi Nugroho

Komentar Anda

Berita Terkait

loading...
KEMBALI KE ATAS badge