0271-626499 redaksi[at]timlo.net
Timlo.net

Banyak Kadernya Kena OTT, Golkar Sebut KPK Mirip LSM

KPK tetapkan Setnov tersangka kasus e-KTP (dok.merdeka.com)

Timlo.net — Wakil Sekjen DPP Partai Golkar Maman Abdurrahman merasa ada kejanggalan di dalam Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Sebab dalam delapan Operasi Tangkap Tangan (OTT) dilakukan KPK sejumlah kader partai berlambang pohon beringin itu dibekuk.

“Ada yang aneh masa dalam waktu 3 minggu sampe satu bulan ini 8 kali OTT ini orang Golkar semua. Silakan saja proses secara hukum dan kita Partai Golkar tidak mau masuk ke dalam intervensi-intervensi itu. Pansus sudah menegaskan secara tegas setegas-tegasnya bahwa pansus bekerja tidak lebih tidak kurang sebagai otokritik kepada institusi KPK,” katanya saat acara diskusi Populi Center di Jakarta Pusat, Sabtu (11/11).

Maman berpendapat bahwa banyak harapan masyarakat di luar sana kepada institusi besar seperti KPK. Dengan demikian diharapkan KPK dapat memperbaiki institusinya tersebut.

“Karena KPK adalah sebuah institusi besar yang di mana masyarakat memiliki harapan besar kepada mereka (KPK),” tuturnya.

“Kita menempatkan KPK sebagai manusia biasa ada kelemahan ada kelebihan. Kelemahan ini melalui pansus yang kita coba kritisi. Bahwa ada wacana ingin membubarkan segala macam, tapi faktanya kan tidak mudah membubarkan KPK ini. Dan itu pun tidak hadir dari partai kita,” lanjutnya menuturkan.

Maman mengatakan KPK seperti Lembaga Masyarakat (LSM) dan tak menempatkan diri mereka sebagai institusi penegak hukum. Dirinya menilai jika terus seperti ini, maka KPK kemungkinan akan terdegradasi.

“Anehnya ini selalu saya kritik pada KPK. KPK bukan menempatkan diri sebagai institusi penegak hukum. KPK ini menempatkan diri sebagai institusi hukum yang agak ke LSM-LSM-an. Artinya apa, pendekatannya bukan pendekatan konstitusional. Publik melihat ada yang aneh, dan kalau KPK kayak gini terus justru yang akan terdegradasi KPK-nya,” ujar Maman. [ary]

Sumber: merdeka.com

Editor : Marhaendra Wijanarko

Komentar Anda

Berita Terkait

loading...
KEMBALI KE ATAS badge