0271-626499 redaksi.timlo@gmail.com
Timlo.net

Satpol PP Turunkan Spanduk Provokatif

Satpol PP mencopot spanduk kecaman untuk pemerintah Amerika Serikat karena melarang Panglima TNI Jenderal Gatot ke Amerika Serikat yang terpasang di Jalan Kemang Raya, Jakarta Selatan, Senin (23/10). (merdeka.com)

Timlo.net – Satpol PP mencopot spanduk kecaman untuk pemerintah Amerika Serikat karena melarang Panglima TNI Jenderal Gatot ke Amerika Serikat yang terpasang di Jalan Kemang Raya, Jakarta Selatan, Senin (23/10). Satpol PP juga mencopot spanduk serupa dari sejumlah daerah lain.

“Lagi mau dicopotin juga ini (spanduk) yang di Setiabudi,” ujar salah seorang Satpol PP yang enggan disebutkan namanya.

Pencopotan spanduk itu dilakukan oleh Satpol PP dengan alasan tak memiliki izin. Selain itu, tidak jelas juga siapa yang memasang spanduk kecaman tersebut. Oleh karena itu, petugas Satpol PP langsung melakukan pencopotan.

“Kalau di Selatan sih kayaknya yang saya tahu di sini (Kemang) sama Setiabudi yang lagi mau dicopotin juga. Ini juga spanduk enggak ada logonya juga,” ucapnya.

Untuk diketahui, spanduk ini bertebaran merespon polemik yang dihadapi Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo karena ditolak masuk ke Amerika Serikat. Padahal Jenderal Gatot diundang menghadiri acara Chiefs of Defense Conference on Country Violent Extremist Organization (VEOs) yang akan dilaksanakan tanggal 23 hingga 24 Oktober 2017 di Washington DC.

Spanduk terpasang di beberapa wilayah di daerah DKI Jakarta. Berisi kecaman terhadap warga Amerika dari Indonesia.

Pesan yang tertuang dalam spanduk itu cukup keras. Bunyinya ‘Pulangkan warga Amerika dari Indonesia’. Doni (36) salah seorang petugas keamanan Bank DKI cabang Kemang menuturkan, spanduk itu dipasang pada pagi hari.

“Ini di Jalan Kemang Selatan VIII, perkiraan mungkin tadi pagi jam 02.00 WIB kalau enggak jam 03.00 WIB,” kata Doni, Senin (23/10).

Doni tidak tahu persis asal muasal spanduk tersebut. Spanduk itu jaraknya tak jauh dari tempat dia bekerja, hanya 100 meter.

“Kemarin malam belum ada, baru hari ini saja ada. Kemarin Minggu (22/10) jam 20.00 WIB sama jam 21.00 WIB, itu saja belum ada. Saya juga belum tahu siapa yang pasang,” ujarnya.

[noe]

Sumber: merdeka.com

Editor : Dhefi Nugroho

Komentar Anda

Berita Terkait

loading...
KEMBALI KE ATAS badge