0271-626499 redaksi[at]timlo.net
Timlo.net

Pemerintah Dicap Gali Lubang Tutup Lubang

ilustrasi rupiah (dok.merdeka.com)

Timlo.net – Tingginya utang pemerintah dianggap mengkhawatirkan di masa yang akan datang. Apalagi, setiap bulan utang pemerintah mengalami peningkatan.

Hingga Juli 2017, utang pemerintah Indonesia tercatat mencapai Rp 3.779,98 triliun. Dalam sebulan, utang ini naik Rp 73,46 triliun, dibandingkan Juni tahun ini yang mencapai Rp 3.706,52 triliun.

“Pemerintah mengelola utang secara produktif, tapi keseimbangan primer masih negatif, artinya kita masih terbitkan utang baru untuk bayar bunganya,” kata Anggota Komisi XI DPR, Mukhamad Misbakhun di Jakarta, Sabtu (26/8).

Menurutnya, jika dalam struktur APBN pos keseimbangan primernya masih negatif, maka artinya utang yang diterbitkan pemerintah masih belum dapat menyelesaikan persoalan utang secara menyeluruh.

“Jadi gali lubang tutup lubang, itu masih belum mampu atasi pokoknya,” tegasnya.

Politisi Partai Golkar ini mengungkapkan utang yang dilakukan pemerintah kebanyakan untuk kegiatan yang produktif. Apalagi, rasio utang pemerintah terhadap produk domestik bruto (PDB) masih dalam posisi yang terkendali.

Rasio utang pemerintah baru mencapai sekitar 27 persen terhadap PDB (Produk Domestik Bruto). Dibandingkan dengan negara-negara seperti Malaysia, Thailand, hingga Jepang masih cukup baik.

“Utang tidak menjadi masalah selama itu dipakai untuk hal produktif,” jelas dia.

[sau]

Sumber: merdeka.com

Editor : Dhefi Nugroho

Komentar Anda

Berita Terkait

loading...
KEMBALI KE ATAS badge