0271-626499 redaksi[at]timlo.net
Timlo.net

Meski Tersangka, Begini Kesibukan Setnov

Setya Novanto (merdeka.com)

Timlo.net — Meski menyandang status tersangka korupsi e-KTP, Setnov masih memiliki sederet kesibukan. Mulai dari memimpin sidang paripurna di DPR hingga menjadi penguji disertasi program doktor ilmu hukum untuk kampus Universitas 17 Agustus 1945 Surabaya.

Pada Sabtu (22/7) kemarin, Setnov menghadiri ujian terbuka disertasi program doktor politikus Partai Golkar sekaligus anggota Komisi III DPR RI, Adies Kadir. Sejumlah pejabat negara seperti Ketua Mahkamah Agung Hatta Ali, Wakil Kepala Kepolisian RI Komisaris Jenderal Polisi Syafruddin dan sejumlah politisi hadir dalam acara ini.

Disertasi Adies Kadir yang diuji berjudul ‘Konsep Hakim sebagai Pejabat Negara dalam Perspektif Ius Constitutum dan Ius Constituendum di Indonesia’. Sepuluh profesor hukum jadi penguji, di antaranya Hatta Ali. Adapun Wakapolri Syafruddin dan Setya Novanto serta beberapa lainnya diundang sebagai penguji tamu non-akademik.

Di lokasi ini, Setnov juga memikirkan persiapan Partai Golkar dalam menghadapi Pilgub Jatim 2018. Menurut dia, Partai Golkar sedang melakukan survei internal untuk menentukan calon gubernur Jatim mendatang.

“Terus kita evaluasi. Dasar dari Partai Golkar adalah survei, tapi yang kita inginkan Partai Golkar di Jatim untuk selalu bersama-sama NU. Itulah yang kami harapkan yang dipilih adalah dari warga NU,” kata Setnov, Sabtu (22/7).

Meski menyandang status tersangka e-KTP, Setnov memegang palu sidang memimpin paripurna tentang RUU Pemilu. Yang mana sidang yang memutuskan RUU Pemilu menjadi Undang-Undang ini menuai kritikan lantaran dipimpin seorang tersangka.

Tak hanya itu, Setnov juga wira wiri ke kantor DPP Partai Golkar di Jalan Anggrek Neli, Jakarta Barat, paska dirinya ditetapkan tersangka KPK dalam kasus korupsi e-KTP. Setnov menghadiri rapat-rapat terkait status tersangka yang disandangnya dan langkah hukum selanjutnya.

“Belum, saya belum memikirkan untuk praperadilan,” kata Setnov usai menghadiri rapat dewan pakar di DPP Partai Golkar, Jalan Anggrek Neli, Jakarta Barat, Jumat (21/7).

Dia berdalih ingin terlebih dahulu fokus tugas negara dan kedewanan serta tugas partai.

“Saya sibukkan dulu dan saya akan terus mengadakan suatu hal-hal yang terbaik,” kata dia.

Setnov juga sibuk mencari dukungan para politisi senior Partai Golkar. Dia menemui Ketua Dewan Pembina Partai Golkar Aburizal Bakrie di kediamannya di kawasan Menteng, Jakarta Pusat.

Di rumah Ical, Setnov minta saran dan masukan. Tak terkecuali meminta waktu untuk bisa bertemu dengan Wakil Presiden Jusuf Kalla yang juga mantan Ketua Umum Partai Golkar.

“Saya selaku Ketua Umum partai selalu ingin menghormati Pak JK,” kata Setnov di Jakarta, Selasa (18/7) malam.

[msh]

Sumber : merdeka.com

Editor : Wahyu Wibowo

Komentar Anda

Berita Terkait

loading...
KEMBALI KE ATAS badge