0271-626499 redaksi[at]timlo.net
Timlo.net

Rohadi Beberkan Sejumlah Pihak yang Ikut Tanggung Jawab

Rohadi usai menjalani pemeriksaan di KPK (merdeka.com)

Timlo.net – Mantan Panitera Pengadilan Negeri Jakarta Utara, Rohadi diperiksa Komisi Pemberantasan korupsi (KPK) sebagai tersangka sejumlah kasus. Dia menyebut ada empat orang yang ikut terlibat dalam kasus korupsinya.

Untuk yang empat orang yang telah ia sebutkan terlibat dalam pembangunan estate di Indramayu. Rohadi sangat optimis jika keempat itu akan dipanggil ke persidangan.

“Iya dong. Harus. Karena mereka lah yang membuat saya seperti ini. Harus dimintakan pertanggungjawaban,” kata Rohadi di Jakarta Selatan, Senin (19/6).

Terkait kasus dugaan suap perkara Saipul Jamil, Rohadi menegaskan mengenai rekaman CCTV itu harus dibuka. Rohadi diminta hakim Karel Tuppu untuk tidak menyebutkan hakim-hakim termasuk Ifa Sudewi atau lainnya, katanya cukup sampai di Rohadi saja.

Rohadi secara tegas mengatakan jika CCTV tersebut harus dibuka, yakni CCTV KPK pada saat kunjungan dan di ruangan saat Hari Raya Idul Fitri.

“CCTV KPK. Di kunjungan dan di ruangan waktu Hari Raya Idul Fitri waktu itu, ada saya ditarik dua kali. Diminta agar saya tidak membuka hakim-hakim yang terkait dengan Saipul Jamil,” kata Rohadi.

Rohadi menegaskan jika uang yang Rp 50 juta awal dari Saipul Jamil itu untuk jalan-jalan hakim dan keluarga besar PN Jakarta Utara. Untuk ke acara nikahan di Solo, Pak Gun Maryoso. kemudian ia serahkan pada ibu Rina Pertiwi sebagai Panitera Sekretaris PN Jakut.

“Bahkan ada uang yg Rp 50 juta awal dari Saipul Jamil itu untuk jalan2 hakim dan keluarga besar PN Jakarta Utara ke acara pak Gun Maryoso, nikahan di Solo,” ucap Rohadi.

Rohadi menegaskan jika dirinya tidak terlibat dalam kasus yang disangkakanya.

“Jadi saya tidak satu sen pun menikmati hasil kejahatan itu. Dan saya harus rela dihukum 7 tahun. Maka supaya terang-benderang masalah Saipul Jamil, biar siapa pun yang menikmati dan terlibat, harus merasakan,” ucap Rohadi.

Sebelumnya, Rohadi diperiksa untuk tindak pidana pencucian uang yang menyangkut lahan untuk perumahan yang sebenarnya tanggung jawab ada pada Prof Adji Husodo selaku Dirut PT Resya Permata Cikedung. Rohadi mengaku tak terima hanya hanya seorang diri bertanggung jawab di kasus itu. Di mana, Rohadi saat ini sedang menjalani pidana selama 7 tahun penjara di kasus suap perkara Saipul Jamil.

“Namun mereka sekarang masih enak-enak. Kiranya diminta pertanggungjawaban demi keadilan,” ujar Rohadi.

Rohadi lalu menyebut 4 nama di kasus itu yaitu Prof Adi, Sanan, Ervan dan Ibu Komariah.

“Mereka yang paling bertanggungjawab atas proyek-proyek rumah estate di Indramayu. Doakan ya,” jelas Rohadi.

[msh]

Sumber: merdeka.com

Editor : Dhefi Nugroho

Komentar Anda

Berita Terkait

loading...
KEMBALI KE ATAS badge