0271-626499 redaksi.timlo@gmail.com
Timlo.net

Dituding Langgar Kesepakatan, Pengemudi Gojek Di-sweeping

(Ilustrasi) bentrokan (dok.merdeka.com)

Timlo.net – Ojek pangkalan yang tergabung dalam Persatuan Ojek Kota Bandarlampung (Pokbal) membakar atribut pengemudi GO-JEK, karena dinilai melanggar kesepakatan bersama.

“Kami melakukan sweeping karena GO-JEK telah melanggar aturan lebih dahulu,” kata Ketua Pokbal Albert di Bandarlampung, Minggu (14/5).

Pengemudi GO-JEK dituding melanggar kesepakatan yang dibuat awal April 2017. Dalam kesepakatan itu disebutkan bahwa pengemudi GO-JEK harus mengambil penumpang dari jarak lebih dari 20 meter dari pangkalan ojek konvensional.

“Seharusnya mereka tidak boleh mengambil penumpang dekat dengan pangkalan ojek kami,” kata dia.

Albert menuding alasan pihaknya sweeping lantaran dugaan pengemudi GO-JEK yang merusak pangkalan ojek konvensional.

“Kami tidak akan mengganggu karena sama-sama mencari nafkah untuk makan, tapi kami marah karena diganggu lebih dahulu,” katanya.

Hal senada disampaikan Ari, pengemudi ojek konvensional lainnya, Ari menuturkan selama ada GO-JEK pendapatannya berkurang.

“Pendapatan kami berkurang semenjak ada mereka, seharusnya dalam sehari bisa empat sampai lima penumpang ini hanya satu sampai dua,” kata dia.

Ia mengatakan, tidak marah jika memang dalam mencari nafkah mengikuti aturan yang disepakati.

Berdasarkan pantauan di sejumlah jalan, anggota Pokbal melakukan sweeping sekaligus memaksa pengemudi GO-JEK melepaskan atribut miliknya.

[cob]

Sumber : merdeka.com

Editor : Wahyu Wibowo

Komentar Anda

Berita Terkait

loading...
KEMBALI KE ATAS badge