0271-626499 redaksi[at]timlo.net
Timlo.net

Lebih Pilih Anies, JK: Apa Salah?

Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) (merdeka.com)

Timlo.net – Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) membantah memaksakan keputusan ke sejumlah partai politik (parpol) untuk mencalonkan Anies Baswedan pada Pilgub DKI Jakarta kemarin. Meski demikian, dia mengakui berkomunikasi dengan Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto terkait pencalonan Anies.

“Bukan (intervensi). Kalau intervensi saya memaksa keputusan saya. Yang mengambil keputusan kan ketua partai, saya hanya berbicara. Apa salah?” kata Wapres JK di Istana Wapres, Kamis (4/5).

Mantan Ketua Umum Partai Golkar ini mengakui berbicara dengan Prabowo saat kunjungan kerja di luar negeri. Sebagai Wakil Presiden, JK merasa tak ada yang salah dalam pembicaraan tersebut.

“Saya kan ke luar negeri waktu itu. Tentu berbicaralah apa salahnya, kita bicara dengan pimpinan partai agar semuanya hasilnya baik, negara aman, maju, dan damai. Coba sekarang? Damai kan?” ucap JK.

Diberitakan sebelumnya, Zulkifli Hasan mengungkap ada peran Wakil Presiden Jusuf Kalla dalam pencalonan Anies Baswedan di Pilgub DKI Jakarta 2017. Peran JK ini bermula saat sejumlah partai politik mencari sosok yang tepat untuk dicalonkan menjadi Gubernur DKI.

Jam 12 malam sampai jam 1 pagi itu ada intervensinya Pak JK. Saya kan suka terus terang. Pak JK boleh enggak ngaku saya dengar kok teleponnya. Pak JK lah yang meyakinkan sehingga berubahlah. Tapi di sini (di Cikeas) sudah kadung mau mengumumkan Agus-Sylvi, jam 2 pagi di sana baru putus akhirnya Anies diambil, Sandi jadi wakil,” ujarnya.

[dan]

Sumber: merdeka.com

Editor : Dhefi Nugroho

Komentar Anda

Berita Terkait

loading...
KEMBALI KE ATAS badge