0271-626499 redaksi[at]timlo.net
Timlo.net

Eks Napi Terorisme: Sel-Sel Jihad Masih Aktif

Ilustrasi Teroris (merdeka.com)

Timlo.net — Aksi teror yang dilakukan IAH (17) di Gereja Katolik Stasi Santo Yoseph, Jalan Dr Mansyur, Medan, Sumatera Utara, Minggu (28/8), dikhawatirkan bukanlah yang terakhir di kota ini. Mantan narapidana kasus terorisme, Khairul Ghazali (50), menyatakan banyak individu yang berpotensi bertindak radikal.

“Masih banyak IAH-IAH lain yang siap menyusul untuk melakukan Amaliyat Jihad, yang lebih tepat disebut sebagai aksi teror yang sesungguhnya sangat memalukan dan mencemarkan nama Islam,” kata Ghazali, Rabu (31/8).

Menurutnya, sel-sel jihad di Medan sudah lama beraksi. Mulai dari Komando Jihad pada 1976, pembajakan Garuda Woyla tahun 1981, peledakan gereja tahun 2000, perampokan Lippo Bank tahun 2003, perampokan Bank Sumut (2009), perampokan Bank CIMB (2010) dan penyerangan Polsek Hamparan Perak (2010), hingga percobaan bom dan penyerangan di Gereja Katolik Stasi Santo Yosep.

Kejadian-kejadian itu menunjukkan sel-sel jihad di Medan masih aktif. Artinya daerah ini rentan dengan aksi-aksi terorisme. Ghazali bahkan menceritakan pengalamannya yang pernah menjadi pelaku. Mantan terpidana perkara terorisme ini menyatakan dulu ratusan orang yang dia doktrin dengan paham radikal.

“Sekarang kita tidak tahu di mana saja mereka, dan sekarang pasti sudah senior,” jelasnya.

Menurutnya, jaringan teror ini kerap mendoktrin anak-anak muda, biasanya dari sekolah umum. Alasannya mereka lebih labil dan lebih mudah dicuci otaknya, sehingga dibuat siap untuk mati, bukan untuk hidup.

Sepengetahuan Ghazali, IAH mulai didoktrin sekitar satu tahun lalu. Saat itu dia masih duduk di bangku kelas 3 SMA.

“Dia berbaiat kepada pemimpin ISIS setelah tamat SMA beberapa bulan lalu,” sambung pria yang dihukum 6 tahun penjara karena terlibat perampokan Bank CIMB ini.

Menurut Ghazali, aksi IAH boleh jadi upaya bom bunuh diri pertama di Medan. Pelaku bom bunuh diri kerap disebut ‘pengantin’ dalam gerakan mereka. Kejadian di Gereja Santo Yosep tidak tertutup kemungkinan akan ada kejadian serupa di masa akan datang.

“Akan ada yang lebih besar,” tegasnya.

[hhw]

Sumber : merdeka.com

Editor : Marhaendra Wijanarko

loading...


Komentar Anda

Berita Terkait

KEMBALI KE ATAS badge