0271-626499 redaksi[at]timlo.net
Timlo.net

Saat Bertemu Megawati, Ahok Jujur Ingin Duet dengan Djarot

Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) (merdeka.com)

Timlo.net – Bakal calon gubernur DKI Jakarta incumbent, Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) buka suara terkait pertemuannya dengan Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri beberapa hari lalu. Saat bertemu Mega, Ahok mengaku meminta agar Djarot Saiful Hidayat mendampinginya sebagai cawagub di Pilgub DKI 2017. Ahok merasa paling cocok dengan Djarot yang kini menjadi Wakil Gubernur DKI.

“Jadi kalau saya mau ngajak Pak Djarot, saya mesti sowan sama pemiliknya. Pemiliknya itu bukan Bu Mega secara pribadi tapi, Bu Mega sebagai ketua umum partai,” kata Ahok di Balaikota Jakarta, Jumat (19/8).

Ahok juga menawarkan PDIP bergabung dengan tiga partai lain yang sudah mendukungnya yakni Partai Hanura, Partai NasDem, dan Partai Golkar.

“Makanya saya datang kepada mereka, saya sampaikan ‘Boleh enggak Djarot ikut saya? Kalau ikut kita gabung 4 partai’. Ya mereka bilang, ‘Kami ada mekanisme’, tapi secara pribadi mereka katakan sudah cocok kalau saya sama Djarot,” ucap Ahok.

Ahok menyadari PDIP belum satu suara mendukungnya. DPD PDIP DKI Jakarta terang-terangan menolak Ahok. Itu terlihat jelas dari video kader PDIP DKI Jakarta yang kompak menyanyikan ‘Ahok pasti Tumbang’. Menyikapi itu, Ahok yakin Djarot bisa meredam penolakan yang disuarakan DPD PDIP DKI Jakarta.

“Jadi kalau masalah mengatasi DPD-DPD itu urusan Pak Djarot dong, kan yang tukang partai bukan saya. Gua mau rangkul (DPD PDIP) gimana? emangnya cewek cantik,” jelas Ahok.

[noe]

Sumber: merdeka.com

Editor : Dhefi Nugroho

loading...


Komentar Anda

Berita Terkait

KEMBALI KE ATAS badge