0271-626499 redaksi[at]timlo.net
Timlo.net

Gara-Gara Mercon, Delapan Bocah Masuk UGD

merdeka.com
Ilustrasi petasan (merdeka.com)

Timlo.net — Rumah Sakit Dr Soetomo Surabaya, Jawa Timur, merawat delapan pasien korban ledakan petasan yang dikirim ke rumah sakit tersebut selama Ramadhan hingga H+3 Lebaran 2016.

Penanggung Jawab Ruangan Resusitasi Instalasi Gawat Darurat (IGD) RSDS Surabaya Pesta Parulian Maurid Edward dr SpAn di Surabaya, mengatakan korban ledakan petasan tahun ini meningkat dari tahun sebelumnya yang hanya lima korban.

“Ketika hari H Lebaran ada dua korban yang langsung masuk IGD, namun waktu itu masih belum diindikasi cedera berat. Kedelapan korban petasan ini rata-rata mengalami luka di tangan, lengan maupun wajah,” tutur Dokter spesialis anastesi itu, Sabtu (9/7).

Ia mengatakan korban petasan itu mayoritas masih tergolong anak-anak berusia 8-13 tahun, namun ada juga yang sudah remaja antara usia 15-16 tahun yang baru dirawat pada hari H Lebaran.

“Dari delapan korban petasan yang sudah dirawat itu, luka paling parah diderita korban asal Surabaya yang harus dilakukan rekonstruksi bagian tubuh akibat terkena petasan di bagian tangan hingga merambat ke bagian tubuh,” jelasnya.

Sementara itu, Kepala Instalasi Rawat Darurat (IRD) RSDS Surabaya, dr Urip Murtedjo mengatakan sesuai pengalaman tahun sebelumnya, pasien akan mengalami kenaikan saat libur Lebaran.

“Biasanya setiap tahun pada libur Lebaran akan mengalami kenaikan pasien. Rata-rata hari biasa pasien di IRD sekitar 100-150 pasien per hari, namun pada libur Lebaran akan naik sekitar 5-10 persen,” terangnya.

Berdasarkan data tahun 2015 saat libur Lebaran, tingkat kegawatan pasien terbagi empat, yaitu kuning (gawat darurat ringan), hijau (gawat darurat semu), biru (mengancam nyawa), dan merah (gawat darurat berat).

“Jumlah pasien IRD ketika Lebaran tahun lalu mencapai 984 pasien. Rinciannya, dalam kategori kuning pada libur Lebaran tahun lalu mencapai 466 pasien, hijau sebanyak dua pasien, biru sekitar 503 pasien, sedangkan merah sebanyak 503 pasien,” paparnya.

Selain itu, ia menambahkan ada lima penyakit terbanyak yang menjadi langganan masyarakat ketika Lebaran, yaitu diare, Infeksi Saluran Pernapasan Akut (ISPA), Dyspepsia (gangguan lambung), Fever (gangguan pencernaan), dan Asma.

[noe]

Sumber : merdeka.com

Editor : Wahyu Wibowo

loading...


Komentar Anda

Berita Terkait

KEMBALI KE ATAS badge