0271-626499 redaksi[at]timlo.net
Timlo.net

Nunggak Pajak Rp 43 Miliar, Pengusaha Disandera di Rutan Solo

dok.timlo.net/heru murdhani
Kakanwil DJP Jateng II, Lusiani beri penjelasan di Rutan Klas 1 Solo (dok.timlo.net/heru murdhani)

Solo — Kanwil Dirjen Pajak DJP Jawa Tengah II bersama dengan KPP Pratama Solo melakukan eksekusi penyanderaan (gijzeling) penunggak pajak, Jumat (27/5). Penunggak pajak berinisial SDH (69), seorang pengusaha, terpaksa disandera lantaran menunggak pajak sebesar Rp 43,03 miliar.

“Apabila penunggak pajak ini bisa melunasi dalam jangka waktu 2 bulan, sesuai dengan undang-undang No 19 tahun 1997 tentang Penagihan Pajak Secara Paksa, wajib pajak bisa dilepaskan dari penyanderaan ini,” ungkap Kakanwil DJP Jateng II, Lusiani, di Rutan Klas 1A Solo.

Diterangkan, sebelum melakukan penyanderaan, pihak Kanwil DJP Jateng II telah melakukan berbagai upaya untuk menagih tunggakan pajak. Upaya itu meliputi penyitaan aset, pemblokiran rekening, pencekalan ke luar negeri. Namun lantaran dirasa tidak ada itikat baik dari wajib pajak, Kanwil DJP Jateng II mengambil tindakan tegas dengan melaksanakan Penyanderaan.

“Tunggakan sebesar Rp 43,03 miliar ini merupakan akumulasi pajak secara keseluruhan, dari hasil pemeriksaan pada tahun 2012. Hasilnya adalah Rp 21 miliar, namun lantaran penunggak mengajukan keberatan ke pengadilan pajak, kemudian dalam berperkara telah kalah, maka kepadanya ditanggungkan biaya 100 persen, dan total menjadi Rp 43,03 miliar.” terang dia.

Dikatakan, pada prinsipnya penagihan pajak dilakukan dengan memperhatikan itikad baik dari penunggak pajak. Semakin baik dan nyata itikad tersebut dengan cara membayar, maka tindakan penagihan pajak secara aktif akan dilakukan kembali, dan penyanderaan akan disudahi.

“Mudah-mudahan wajib pajak bisa melunasi. Dia kita titipkan di Rutan Klas 1A Solo selama enam bulan, jika belum bisa melunasi, makan akan diperpanjang lagi selama enam bulan.” tegas Lusiani.

Editor : Marhaendra Wijanarko

loading...


Komentar Anda

Berita Terkait

KEMBALI KE ATAS badge