0271-626499 redaksi[at]timlo.net
Timlo.net

Diduga Investasi Bodong, Kantor Koperasi Digeruduk Nasabah

merdeka.com
Ilustrasi Penipuan Investasi (merdeka.com)

Timlo.net — Nasabah korban dugaan penipuan kedok investasi mendatangi kantor koperasi yang terletak di Jalan Proklamasi, Sukmajaya, Depok. Nasabah yang ada di Depok sebanyak 86 orang. Nilai investasinya lebih dari Rp 3 Miliar. Mereka kesal karena selama setahun menanti tidak ada kabar soal uang yang ditanamkan.

Nasabah tergiur karena dijanjikan fee hingga 30 persen dari nilai investasi. Namun hingga waktu yang dinantikan, Koperasi Muliadana tidak juga menepati janjinya dan keberadaan uang nasabah pun juga tidak jelas.

Yana Handayani, salah satu nasabah yang menjadi korban mengatakan, dirinya berinvestasi Rp 40 Juta. Dia berharap mendapat keuntungan seperti yang dijanjikan. Dia pun berinisiatif menggeruduk kantor koperasi yang ada di Depok.

“Ada nasabah yang setor Rp 500 juta bahkan sampai Rp 1,5 Miliar. Kita cuma dijanjiin doang. Sampai sekarang enggak ada kejelasan, saya cuma ingin duit saya kembali deh,” kata Yana, Jumat (13/5).

Kepala Cabang Koperasi Muliadana, Depok, Rosmeri mengakui adanya ketidakberesan dalam koperasi. Bahkan pimpinan tertingginya yakni Muharam yang seharusnya bertanggungjawab atas kasus ini telah menghilang.

“Saya Cuma bertanggungjawab secara administrasi. Semua dikelola pusat, di Bekasi. Di sini cuma kalau ada masuk deposito tapi langsung disetor ke sana (pusat). Yang saya tahu, saat ini mereka (kantor pusat) sedang mencari investor untuk mengganti uang nasabah,” katanya.

Pihaknya juga sedang berupaya mencari Muharam, pemilik sekaligus pendiri Koperasi Muliadana. Muharam sudah menghilang sejak Desember lalu.

“Sudah hilang saya nggak tahu ke mana,” kata dia.

[gil]

Sumber : merdeka.com

Editor : Wahyu Wibowo

loading...


Komentar Anda

Berita Terkait

KEMBALI KE ATAS badge