0271-626499 redaksi[at]timlo.net
Timlo.net

Seribuan Ton Ikan Mati Mendadak di Danau Toba

merdeka.com
Seribuan Ton ikan mati mendadak di Danau Toba (merdeka.com)

Timlo.net – Petani ikan di perairan Danau Toba kawasan Haranggaol, Simalungun, Sumut rugi puluhan miliaran rupiah. Seribuan ton ikan di keramba mati mendadak sejak pekan lalu.

“Sampai hari ini kami sudah keluarkan sekitar 800 ton ikan yang mati, itu yang sudah diangkat, masih banyak lagi yang belum diangkat,” kata petani keramba jaring apung (KJA) di Haranggaol, Hasudungan Siallagan (45), Rabu (4/5).

Menurut Hasudungan, penyebab kematian mendadak ikan jenis nila dan emas ini sudah diketahui. Petani dan perusahaan pendamping telah melakukan penelitian.

“Hasilnya ikan mati karena air kurang oksigen. Oksigen drop karena cuaca. Jadi dari penelitian, kejadian ini disebabkan cuaca,” sebut Hasudungan.

Kematian mendadak ikan kali ini berbeda dengan yang terjadi pada 2004 lalu. Jika kali ini diduga karena alam, saat itu ikan mati karena koi herves virus.

Kematian ikan di perairan Haranggaol sebenarnya sudah terlihat sejak 2 pekan lalu. Namun kematian massal terjadi dalam dua hari terakhir.

“Mungkin kami kurang tanggap awalnya,” ujarnya.

Pria yang merupakan ketua kelompok perikanan dan koordinator gotong-royong ini juga mengalami kerugian akibat kejadian ini. Sebab sebagian besar ikan yang ada di 50 keramba miliknya juga mati.

Dengan jumlah ikan yang mati diperkirakan lebih dari seribu ton, kerugian sekitar 200 keluarga petani ikan yang ada di kawasan itu diperkirakan sudah puluhan miliar.

“Kalikan saja Rp 23.500 per kg,” sebut Hasudungan.

Dia memaparkan, aparat pemerintahan sudah turun ke lokasi. Mereka melihat situasi dan melakukan penelitian.

“Namun belum ada yang memberikan bantuan, padahal kami sangat mengharapkan bantuan. Saat ini penduduk berduka karena modal yang ditanam langsung minus,” harap Hasudungan.

Warga masih melakukan pembersihan ikan yang mati mendadak di Danau Toba lalu menguburnya. Puncak gotong royong rencananya akan digelar Jumat (6/5).

[cob]

Sumber: merdeka.com

Editor : Dhefi Nugroho

loading...


Komentar Anda

Berita Terkait

KEMBALI KE ATAS badge