0271-626499 redaksi[at]timlo.net
Timlo.net

Menunggu Kepulangan Lima WNI yang Disandera Abu Sayyaf

Perairan Sabah (merdeka.com)

Timlo.net – Malaysia bersedia memfasilitasi pemulangan lima warga negara Indonesia (WNI) korban selamat dari penyanderaan kelompok Abu Sayyaf Filipina. Kondisi kelima WNI yang diselamatkan aparat kepolisian Malaysia (Esscom) itu saat ini dalam keadaan sehat dan masih dalam pengawasan pemerintah Malaysia di Perairan Laha Datu Negeri Sabah.

“Kondisi kelima WNI selamat dari penyanderaan Abu Sayyaf membaik dan sehat-sehat saja. Memang kelimanya berada di atas kapalnya di Perairan Lahad Datu (Malaysia) menunggu proses berikutnya dari pemerintah Malaysia,” ujar Konsul RI Tawau, Abdul Fatah Zainal, Selasa (19/4).

Mengenai rencana pemulangan kelimanya, Konsul RI Tawau ini menyatakan, pihaknya siap memulangkan ke Indonesia atau kampung halaman masing-masing apabila pemerintah Malaysia telah mengizinkannya.

Namun pada intinya, lanjut dia, Konsul RI Tawau terus melakukan pemantauan secara berkesinambungan dengan terus berkomunikasi dengan perusahaan tempatnya bekerja dan aparat kepolisian negeri jiran demi keselamatan ke lima WNI tersebut.

Sebanyak 10 WNI disandera kelompok bersenjata Filipina pada 15 April 2016 sekitar pukul 18.32 waktu setempat ketika dalam pelayaran pulang menuju Kota Tarakan, Kalimantan Utara tepatnya di Perairan Pulau Ligitan sekitar 15 mil sebelah timur Tawau. Empat diantaranya dibawa kabur penyandera, lima berhasil diselamatkan dan satu orang tertembak dan saat ini sedang dirawat di Rumah Sakit Tawau.

[hhw]

Sumber: merdeka.com

Editor : Dhefi Nugroho

loading...


Komentar Anda

Berita Terkait

KEMBALI KE ATAS badge