0271-626499 redaksi[at]timlo.net
Timlo.net

WNI Korban Penembakan Abu Sayyaf Masih Kritis

ilustrasi (merdeka.com)

Timlo.net – Kondisi warga negara Indonesia (WNI) yang menjadi korban penembakan kelompok Abu Sayyaf masih kritis. Korban mengalami luka cukup serius.

“Saya sudah mengecek WNI korban tembak Abu Sayyaf di Rumah Sakit Tawau (Malaysia) belum stabil akibat luka parah yang dideritanya,” kata Konsulat RI Tawau Negeri Sabah, Abdul Fatah Zainal, Selasa (19/4).

Lanjut Fatah, Konsulat RI Tawau terus memantau perkembangan kesehatan Lambos Simanungkalit, anak buah kapal (ABK) kapal tugboat TB Henry/Barge Christy itu di Rumah Sakit Tawau.

Abdul Fatah Zainal menyatakan, luka parah yang diderita ABK itu pada bagian ketiak kiri tembus dada itu menyebabkan kondisinya belum stabil, sehingga butuh perawatan lebih intensif lagi.

Menurut Konsul RI Tawau, Lambos Simanungkalit berhasil diselamatkan aparat kepolisian Malaysia (Esscom) saat berlangsung penyanderaan oleh kelompok bersenjata Filipina dalam perjalanan pulang menuju Kota Tarakan, Kalimantan Utara.

“Ketika diselamatkan bersama lima ABK lainnya yakni Yohanis Serang, Sembara Oktapian, Leonard Bastian, Rohaidi dan Royke Fransy Montolalu itu, korban langsung dilarikan ke Rumah Sakit Tawau untuk mendapatkan perawatan medis atas luka yang dialaminya itu,” beber Fatah.

Fatah menegaskan, apabila korban Lambos Simanungkalit telah pulih maka pihak Konsulat RI Tawau akan berkoordinasi dengan pemerintah Malaysia untuk proses selanjutnya.

Sementara, empat korban yaitu Moch Ariyanto Misnan, Lorens MPS, Dede Irfan Hilmi dan Samsir yang masih disandera kelompok Abu Sayyaf belum diketahui keberadaannya.

[cob]

Sumber: merdeka.com

Editor : Dhefi Nugroho

loading...


Komentar Anda

Berita Terkait

KEMBALI KE ATAS badge