0271-626499 redaksi[at]timlo.net
Timlo.net

Deregulasi dan Infrastruktur Jadi Fokus Utama Tingkatkan Kunjungan Wisata

merdeka.com
Arief Yahya (merdeka.com)

Timlo.net – Tim Percepatan 10 Top Destinasi wisata di tanah air agar lebih fokus pada deregulasi dan infrastruktur pariwisata. Dua tema itu bisa membuat terobosan dan akselerasi dalam menciptakan 10 Bali-Bali baru di tanah air.

“Deregulasi adalah cara paling efektif mentransformasi bangsa ini, karena tantangan utama kita adalah birokrasi, yang kita perlukan adalah strategi kecepatan untuk melompat dan melakukan percepatan,” tegas Menteri Pariwisata (Menpar), Arief Yahya, seperti rilis yang diterima Timlo.net, Senin (21/3).

Dia mencontohkan, deregulasi yang sudah dilakukan Kemenpar adalah kebijakan Bebas Visa Kunjungan (BVK) yang saat ini sudah 169 negara, per 2 Maret 2016. Negara Kanguru Australia, negara yang paling potensial, masuk di salah satu daftar BVK itu.

“Pertama 15 negara. Deregulasi pertama menjadi 45 negara, lalu deregulasi tahap kedua 90 negara. Kebijakan BVK ini diproyeksikan akan meningkatkan kunjungan wisman ke Idnonesia pada 2016 sebanyak 1 juta orang, dengan asumsi devisa USD 1,2 Miliar,” jelas Arief Yahya.

Deregulasi kedua, soal penghapusan ketentuan Clearance, Approval for Indonesia Territory (CAIT). Perpres No 105 tahun 2015 tentang kunjungan Perahu Wisata (Yacht) Asing ke Indonesia yang diundangkan tanggal 30 September 2015, menggantikan Perpres No 79 tahun 2011 dan Prepres No 180 tahun 2014.

“Deregulasi penghapusan CAIT ini diproyeksikan akan meningkatkan kunjungan yacht ke Indonesia dari 750 yacht di 2014, menjadi 5.000 yacht di 2019, dengan perolehan devisa sebesar USD 500 juta,” kata dia.

Deregulasi lain yang sudah dilakukan Kemenpar adalah Cabotage Cruise, atau kapal pesiar asing, yang boleh menaik-turunkan penumpang di lima pelabuhan di Indonesia. Yakni Belawan Medan, Tanjung Priok Jakarta, Tanjung Perak Surabaya, Benoa Bali dan Soekarno-Hatta Makassar.

“Nah, di sini diharapkan bisa meningkatkan jumlah cruise berbendera asing yang datang ke Indonesia, dari 400 cruise 2014, menjadi 1.000 cruise di 2019, dan meraup devisa USD 300 juta,” kata Arief Yahya.

Infrastruktur dari dan menuju ke destinasi pariwisata biasanya, kecil, sempit dan penuh bottlenecking. Itulah yang harus disusun oleh Tim Percepatan 10 Top Destinasi, untuk memperoleh impact yang optimal.

“Ini inline dengan spirit Presiden Joko Widodo untuk melakukan percepatan dengan infrastruktur dan penyederhanaan peraturan,” ungkap Arief.

Editor : Dhefi Nugroho

loading...


Komentar Anda

Berita Terkait

KEMBALI KE ATAS badge