0271-626499 redaksi[at]timlo.net
Timlo.net

Nyalon Bupati, Wanita Loper Koran Ini Banjir Dukungan

Loper koran Luh Made Marwati (kanan) (dok.merdeka.com)

Timlo.net — Dukungan terhadap Luh Made Marwati (42), seorang loper koran yang mendaftar sebagai calon Bupati Buleleng di Sekretariat PDI Perjuangan terus mengalir. Tidak hanya pedagang koran, dan pedagang di pasar, sejumlah pelajar-mahasiswa mengikrarkan siap memenangkan Marwati.

Ibu rumah tangga yang memiliki kios dan loper koran di Jalan Diponegoro Singaraja, Buleleng ini juga banyak mendapat dukungan dari ribuan pelanggannya dari seluruh media cetak yang berlangganan.

“Saya mewakili semua nggak sendiri, tadi semua yang beli koran kasih jempol aku, teruskan saja Luh,” kata Marwati di rumahnya Jalan Pulau Buton, Kelurahan Banyuning, Singaraja, Kamis (18/2).

Begitu pula anak-anaknya juga mengaku bangga dengan keberanian ibunya yang mencalonkan diri sebagai Bupati Buleleng. Ketiga anaknya sadar bahwa keputusan yang diambil ibunya itu berasal dari dalam hati untuk kemajuan Buleleng.

“Anak pertama saya yang baru lulus SMA bilang ibu punya inspirasi, saya nggak malu sama ibu. Ibu juga berhak untuk mencurahkan dari pada nanti stres,” ucapnya.

Sejak Marwati mendaftar sebagai calon Bupati Buleleng pada Pilkada 2017 dari PDIP pada Rabu (17/2) kemarin, sejumlah dukungan mengalir. Tidak sedikit yang memberikan dukungan dan ucapan ke rumahnya.

“Tidak ada berhentinya orang datang ke rumah. Tidak semuanya saya kenal, saya hanya mendengarkan semangat dan aspirasi serta keluhan mereka. Ini yang harus saya perjuangkan,” tuturnya yang mengaku sehari-hari kini menjadi tulang punggung keluarga setelah suaminya Made Sudarma (40) menderita sakit hernia dan sudah tidak mampu bekerja sebagai agen koran.

Selain berjualan koran, Marwati sore harinya juga berjualan canang (sarana sembahyang umat Hindu). Sedangkan suaminya hanya mampu bekerja paruh waktu dan membantunya membuat canang maupun banten.

Perempuan yang sudah 18 tahun berjualan koran ini justru mengaku tidak enak hati dengan Bupati Buleleng, Putu Agus Suradnyana. Seperti diketahui, pria tambun yang biasa dipanggil PAS ini juga mendaftar sebagai bakal calon Bupati Buleleng dari PDI Perjuangan. Suradnyana mendaftar sehari sebelum Marwati mendaftar bersama Wakil Bupati Buleleng, I Nyoman Sutjidra pada Selasa (16/2).

Di balik banyaknya dukungan ditujukan padanya, dia juga mengaku ada perasaan cemas dan takut atas keputusannya tersebut. Namun dia harus tetap maju demi perkembangan Buleleng ke arah yang lebih baik. Lantaran tak jarang juga ada telepon gelap yang membulinya sejak dirinya mendaftarkan sebagai calon.

“Saya wong cilik ada perasaan takut juga, namanya perempuan ada rasa nyesel udah bikin begitu (nyalon bupati). Tapi bagaimana lagi saya punya keinginan saya sampaikanlah, ujarnya.

Kini Marwati sedang dalam proses mengisi formulir pendaftaran bakal calon Bupati Buleleng dari PDI Perjuangan. Setelah itu, dia akan kembali menyerahkan formulir yang diisinya itu ke panitia seleksi untuk diverifikasi. [hhw]

Sumber: merdeka.com

Editor : Marhaendra Wijanarko

Komentar Anda

Berita Terkait

loading...
KEMBALI KE ATAS badge