0271-626499 redaksi[at]timlo.net
Timlo.net

Pelaku Teror Nitip Harta dan Keluarga Sebelum Beraksi

dok.merdeka.com
Analisis pelaku teror bom Sarinah. ©2016 Xinhua/Bacroft Media/Denny Ajd (dok.merdeka.com)

Timlo.net — Usai aksi teror yang mengguncang jantung ibu kota Jakarta, Tim Detasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror Polri menangkap 13 orang terduga teroris di berbagai daerah. Hanya saja, 5 dari 13 orang yang ditangkap tidak terlibat secara langsung dengan kasus ini.

Dari delapan orang yang diduga terlibat langsung, enam orang diantaranya mengetahui rencana aksi teror di Sarinah, pada Kamis (14/1) lalu. Pengakuannya ke polisi, mereka menerima pesan langsung dari salah satu pelaku teror.

“Enam orang mengetahui langsung karena pesan salah satu pelaku disampaikan ke enam orang itu,” kata Kadiv Humas Mabes Polri, Irjen Pol Anton Charliyan di Mabes Polri, Jakarta, Selasa (19/1).

Anton menyebut pelaku yang dimaksud berinisial D. Pelaku menitipkan amanat kepada keenam orang untuk menjaga harta benda dan keluarganya.

“Dia titip harta benda dan keluarganya karena akan melakukan ‘amaliyah’,” ujarnya.

Anton menjelaskan, maksud dari amaliyah adalah serangan teror yang menewaskan empat warga sipil dan membuat 25 orang luka-luka.

Terduga teroris yang lain memiliki peran dalam aksi bom di pusat jantung Jakarta itu.

“Yang dua mungkin memesan bahan dan lain-lain untuk pembuatan peledak. Bisa juga dia memberitahu bagaimana cara membuat bom,” tandas Anton.

[noe]

Sumber : merdeka.com

Editor : Wahyu Wibowo

loading...


Komentar Anda

Berita Terkait

KEMBALI KE ATAS badge