0271-626499 redaksi[at]timlo.net
Timlo.net

Lihat Brimob Bawa Senapan di DPR, Fahri Hamzah Ngamuk

merdeka.com
Fahri Hamzah (merdeka.com)

Timlo.net – Wakil Ketua DPR, Fahri Hamzah marah kepada tim penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). kejadian ini bermula saat para penyidik KPK menggeledah ruang kerja anggota DPR Fraksi PDI-P Damayanti Wisnu yang terjerat kasus dugaan suap terkait pembahasan proyek di Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (KemenPU-PERA) tahun 2016.

Rupanya, politisi Partai Keadilan Sejahtera (PKS) ini naik pitam melihat penyidik KPK membawa serta beberapa anggota Brimob lengkap dengan senjata api laras panjang.

“Jangan geledah bawa-bawa senjata,” semprot Fahri kepada penyidik KPK, Jumat (15/1).

Saking marahnya, Fahri berani bertanggung jawab atas larangannya itu kepada Kapolri langsung.

“Tidak boleh bawa senjata ke sini (DPR). Nanti saya bilang Kapolri, saya yang tanggung jawab,” ujarnya membentak.

Usai dibentak Fahri, penyidik KPK kaget dan langsung mengehentikan kegiatannya dan terlihat menggunakan telepon selulernya untuk menghubungi seseorang.

Usai membentak penyidik KPK, Fahri pun keluar dari ruangan. Namun, di dekat pintu keluar ia kembali naik pitam begitu melihat barisan anggota Brimob lengkap dengan senjata laras panjang.

“Saya minta tidak ada senjata di Gedung Parlemen ya. Itu sudah sesuai prosedurnya,” semprot Fahri kepada para anggota Brimob.

Saat ditanya awak media terkait kemarahannya, Fahri mengatakan dirinya tidak suka akan keberadaan anggota polisi lengkap dengan senjata laras panjang berada di dalam gedung DPR.

“Saya nggak marah digeledah, cuma saya nggak suka aja bawa senjata. Nanti saya juga mau minta surat-suratnya,” ungkap Fahri.

Puas memarahi penyidik KPK dan anggota Brimob, Fahri pun langsung meninggalkan lokasi.

[rhm]

Sumber: merdeka.com

Editor : Dhefi Nugroho

loading...


Komentar Anda

Berita Terkait

KEMBALI KE ATAS badge