0271-626499 redaksi[at]timlo.net
Timlo.net

Kejagung Telusuri ’Otak’ Pengaturan Pertemuan Soal Freeport

dok.merdeka.com
Jaksa Agung HM Prasetyo (dok.merdeka.com)

Timlo.net — Jaksa Agung Muhammad Prasetyo menduga ada beberapa pertemuan yang dilakukan untuk membahas pemufakatan jahat seperti yang terungkap dalam rekaman antara Ketua DPR Setya Novanto (Setnov), pengusaha Riza Chalid dan bos PT Freeport Indonesia Maroef Sjamsoeddin.

Untuk itu, pihaknya terus menyelidiki rekaman tersebut. Pihaknya juga mengumpulkan alat bukti, keterangan saksi yang di antaranya staf PT Freeport Indonesia maupun staf Setya Novanto.

Hasil penyelidikan sementara, kata dia, ada beberapa pihak yang tahu pertemuan yang diduga berisi perencanaan melakukan tindak korupsi tersebut. Pihak-pihak tersebut adalah para staf tiga pihak yang ada di dalam rekaman, yakni staf Setya Novanto, Riza Chalid dan staf Maroef Sjamsoeddin.

“Mungkin stafnya Setya Novanto sendiri yang nampaknya menurut keterangan yang kita dapatkan sekarang ini, mereka juga ikut aktif mengatur, membuat semacam komitmen dilakukannya pertemuan-pertemuan semacam itu,” ungkap Prasetyo, di sela Festival Hari Anti korupsi di Bandung, Kamis (10/12).

Lewat pendalaman penyelidikan yang dilakukan penyidik Kejagung, sambung dia, akan diketahui siapa saja yang berpotensi menjadi tersangka, termasuk mencari otak dugaan pemufakatan jahat.

“Kita akan lihat nanti siapa yang punya inisiatif, siapa yang inisiasi dan siapa yang memfasilitasi. Nanti kita akan lihat, siapa yang punya niat,” ujarnya.

Menurutnya, pembicaraan dalam rekaman bukan sekedar pencatutan nama Presiden Jokowi.

“Tapi ada masalah lain, dugaan korupsi,” tandasnya.

Maka, kejaksaan akan terus melakukan penyelidikan. Jika barang bukti sudah cukup, akan dilakukan penetapan tersangka atau penyidikan.

Saat ini, alat bukti yang sudah terkumpul adalah rekaman dan alat perekam. Pihaknya juga akan menggali keterangan saksi-saksi termasuk saksi ahli. Pemanggilan Menteri ESDM Sudirman Said juga sudah dilakukan. Tetapi kemungkinan besar Sudirman akan kembali dipanggil.

“Pak Sudirman sudah, belum selesai, akan berlanjut lagi,” tambahnya.

Kendati demikian, penyidik kejaksaan belum berencana memanggil paksa pengusaha Riza Chalid yang tempo hari mangkir dalam sidang MKD DPR. Prasetyo menyatakan, tidak lama lagi pihaknya akan melakukan pemanggilan terhadap pengusaha yang keberadaannya saat ini sedang di luar negeri itu.

“Kita belum tahu (keberadaannya). Kita dapat info dari Kemenkum HAM katanya Riza Chalid sekarang ada di luar negeri. Padahal kemarin kan diundang MKD dan tidak hadir. Kan kita harapkan nanti ketika diundang ya dengan sukarela kooperatif dia menghadiri. Karena bagi warga negara yang baik undangan untuk proses hukum itu wajib,” ungkapnya.

[rnd]

Sumber : merdeka.com

Editor : Wahyu Wibowo

loading...


Komentar Anda

Berita Terkait

KEMBALI KE ATAS badge