0271-626499 redaksi[at]timlo.net
Timlo.net

Demo Tolak Tambang, Dua Warga Tertembak

merdeka.com
Unjuk rasa yang dilakukan warga di kawasan Gunung Tumpang Pitu, Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur (merdeka.com)

Timlo.net – Unjuk rasa yang dilakukan warga di kawasan Gunung Tumpang Pitu, Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur, pada Rabu (25/11) berujung kisruh. Dua warga setempat dilaporkan tertembak aparat.

“Kami mendapat informasi dua warga tertembak,,” kata Kapolres Banyuwangi AKBP Bastoni Purnama, Kamis (26/11).

Dia mengatakan jumlah warga yang melakukan demonstrasi penolakan tambang emas Tumpang Pitu, Kecamatan Pesanggaran, tersebut sekitar 600 orang dan jumlah tersebut lebih banyak dibandingkan jumlah aparat kepolisian gabungan sebanyak 400 personel.

“Ada satu anggota Polres Banyuwangi yang terluka akibat lemparan batu para pengunjuk rasa hingga harus mendapat perawatan di klinik PT BSI dan beberapa anggota lain juga terkena pukulan batu tersebut,” tuturnya.

Bastoni menjelaskan massa telah melakukan tindakan anarkis dengan membakar sejumlah sarana dan prasarana milik PT BSI di sekitar lokasi penambangan emas di Kecamatan Pesanggaran.

“Massa membakar kendaraan penambang, kantor pengamanan, dan camp milik PT BSI. Kemarahan warga antitambang itu merupakan akumulasi puncak tuntutan penutupan tambang emas di Tumpang Pitu, namun kami duga ada provokator hingga menyebabkan warga berbuat anarkis,” paparnya.

Dia mengatakan warga menolak keras keberadaan tambang emas di Tumpang Pitu, namun sejauh ini aparat kepolisian tidak bisa menutup tambang itu karena semua izin yang dimiliki PT BSI sudah sesuai dengan prosedur.

“Kami terus berupaya melakukan negoisasi dengan warga, agar suasana kondusif di sekitar pemukiman warga di Kecamatan Pesanggaran,” katanya.

Penyerbuan warga ke area tambang emas Tumpang Pitu itu adalah bentuk kekecewaan karena hingga kini kawasan tambang tersebut tidak ditutup dan terus melakukan eksploitasi tambang emas, padahal seluruh warga menolak pertambangan tersebut.

[hhw]

Sumber: merdeka.com

Editor : Dhefi Nugroho

loading...


Komentar Anda

Berita Terkait

KEMBALI KE ATAS badge