0271-626499 redaksi[at]timlo.net
Timlo.net

PLN Beri Diskon 30 Persen Untuk Kalangan Industri

dok.merdeka.com

ilustrasi

Timlo.net – PT PLN (Persero) memberi diskon tarif listrik 30 persen bagi pelanggan industri yang menambah pemakaian listrik pada malam hari. Aturan ini bakal berlaku selama tiga tahun.

Kepala Divisi Niaga PLN, Benny Marbun mengatakan pihaknya memberikan kepastian kepada industri, yang berencana menambah investasi pembelian peralatan produksi dengan memanfaatkan insentif tarif malam hari tersebut.

“Kami pastikan insentif tarif ini berlaku selama tiga tahun mendatang, sehingga memungkinkan industri menambah investasi untuk membeli peralatan produksi,” ujarnya, Jumat (9/10).

PLN memberikan diskon tarif listrik bagi industri skala menengah dan besar dengan daya di atas 200 kVA, yang menambah pemakaian listrik pada malam hari, yakni mulai pukul 23.00 hingga sekitar pukul 08.00. Tarif listrik bagi penambahan pemakaian daya tersebut diberi potongan harga 30 persen.

Selain diskon tarif, sebagai bagian paket kebijakan ekonomi tahap III tersebut, PLN juga memberikan penundaan pembayaran tagihan dan penurunan tarif listrik bagi pelanggan nonsubsidi sesuai skema penyesuaian (adjustement tariff) menyusul penurunan harga minyak dunia. Menurut Benny, penurunan tarif listrik, yang sekecil apapun, akan berarti positif bagi industri.

“Masukan dari kalangan pengusaha industri bahwa di masa ekonomi yang berat ini, setiap kebijakan yang menyebabkan industri dapat mengurangi ‘cash-out’ akan sangat menolong dunia industri untuk tetap ‘survive’,” ujarnya.

Dengan pemberian insentif tarif listrik tersebut, diharapkan menggerakkan ekonomi Indonesia dan mencegah terjadinya pemutusan hubungan kerja. Saat ini, PLN memiliki total pelanggan industri dengan daya di atas 200 kVA mencapai 12.333 pelaku.

Para konsumen tersebut terdiri atas golongan I-3, yakni industri menengah dengan daya di atas 200 kVA berjumlah 12.256 pelanggan dan I-4, yakni industri besar dengan daya 30.000 kVA ke atas mencapai 79 pelanggan.

Golongan pelanggan industri itu, antara lain tekstil, manufaktur, logam, besi, dan baja dengan menyerap tenaga kerja dalam jumlah besar.

[idr]

Sumber: merdeka.com

Editor : Dhefi Nugroho

loading...


Komentar Anda

Berita Terkait

KEMBALI KE ATAS badge