0271-626499 redaksi[at]timlo.net
Timlo.net

Upload Video Polisi Minta Suap di Medsos, Adlun Fiqri Malah di Bui

merdeka.com

Adlun Fiqri

Timlo.net — Gerakan #Save Adlun Fiqri muncul di media sosial Twitter dan Facebook. Para pengguna Twitter dan Facebook mengecam tindakan pihak Kepolisian yang menahan dan menetapkan status tersangka kepada Adlun Fiqri karena mengunggah video berjudul ‘Kelakuan Polisi Minta Suap di Ternate’ di situs Youtube.

Mahasiswa Universitas Khairun Ternate itu ditahan di Mapolres Ternate sejak Senin (28/9) siang. Dia dituduh mencemarkan nama baik institusi dan pribadi polisi.

Berbagai kecaman terhadap polisi dan solidaritas dari pengguna Twitter dan Facebook pun muncul. Akun Facebook, Toety Feminisosialistha, misalnya. Dia mengajak publik mengirimkan sms kepada Kapolres Ternate untuk segera membebaskan Adlun Fiqri.

“Mohon solidaritasnya kawan-kawan. Kirimkan sms ke Kapolres Ternate (085366969696) untuk segera bebaskan kawan Iky yang ditetapkan sebagai tersangka, karena berupaya menyebarluaskan video praktik suap (pemerasan) yang dilakukan oknum Polantas terhadapnya,” demikian dikutip dari akun Facebook Toety Feminisosialistha, Kamis (1/10).

Menurutnya, saat ditilang, Adlun Fiqri telah mengakui kesalahannya. Namun, sang Polantas justru meminta ‘uang damai’ kepadanya.

“Korban pun berkata bahwa ia tidak punya uang dan merekam praktik tersebut melalui telepon genggamnya, beberapa menit kemudian korban lalu mengunggah video tersebut ke media sosial.”

Video yang diunggah korban pada Sabtu (26/09) ke Youtube dan Facebook itu kini telah diblokir pihak-pihak yang berkeberatan dan merasa dirugikan.

“Mari mempertanyakan kenapa warga yang menyebarluaskan praktik lazim aparat birokrat itu kemudian harus ditersangkakan sebagai pelaku kejahatan.”

[dan]

Sumber : merdeka.com

Editor : Wahyu Wibowo

loading...


Komentar Anda

Berita Terkait

KEMBALI KE ATAS badge