0271-626499 redaksi[at]timlo.net
Timlo.net

Uang Duka Untuk Angeline Raib

dok.merdeka.com

sumbangan untuk Angeline

Timlo.net – Di tengah pengusutan kasus pembunuhan Angeline, ada kabar kurang menyenangkan. Uang duka Rp 30 juta yang digalang untuk Angeline raib. Orangtua kandung Angeline mempertanyakan keberadaan uang itu.

Seorang wanita berambut cepak dan selalu berpakaian ala militer, serta mengenakan kacamata hitam yang selalu mengiringi Aris Merdeka Sirait kini jadi sorotan orangtua kandung Angeline Christina Megawe, Hamidah dan Rosidik.

Perempuan yang disebut bernama Naomi Werdisastro, ini mengaku sebagai Tim Reaksi Cepat (TRC) Komnas PA di bawah kepemimpinan Merdeka Sirait. Apa yang dipertanyakan Hamidah dan Rosidik dari Naomi?

Dikatakan Siti Sapurah, pendamping Hukum Pusat Pelayanan Terpadu Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (P2TP2A) Kota Denpasar, kedua orangtua kandung Angeline menanyakan soal dana yang digalang TRC Komnas PA.

“Saya tidak tahu soal ada niatan penggalangan dana yang dijanjikan kepada pihak keluarga Angeline oleh tim reaksi cepat Komnas PA,” tutur Siti Sapurah di Denpasar, Bali, Rabu (5/8) kemarin.

Wanita yang akrab disapa Ipung ini baru mendengar kabar soal penggalangan dana dari Hamidah, Ibu kandung Angeline. Katanya, Hamidah sempat ditawari tentang penggalangan dana yang berhasil dikumpulkan oleh Naomi dari TRC Komnas PA.

Informasi yang didapat dana yang terkumpul kurang lebih sebesar Rp 30 juta, ditambah tiga karung boneka.

“Informasinya ada sekitar Rp 30 jutaan rupiah. Juga hampir 3 karung boneka yang diberikan oleh sejumlah masyarakat yang diletakkan di rumah Angeline di Jalan Sedap Malam, Denpasar,” tutur Ipung.

Menurut Ipung, dari penjelasan orangtua kandung Angeline, Naomi menjanjikan dana dari hasil penggalangan tersebut. Bahkan kata Ipung, Hamidah sempat datang langsung dan menanyakan dana itu kepada petugas yang menjaga di lokasi.

Katanya bantuan itu akan diberikan bertepatan dengan peringatan Hari Anak Nasional pada 23 Juli lalu. Namun kenyataannya uang dan boneka yang dikumpulkan tak diserahkan kepada keluarga.

“Soal boneka, katanya sudah dibagikan ke panti-panti asuhan di Bali. Sedangkan masalah uangnya, dia (Naomi) bilang ‘jangankan uang yang saya serahkan, kantor saya di Jakarta saja terbakar’,” kata Ipung menirukan ucapan Naomi yang disampaikan kepada Hamidah.

Ipung menuturkan, keluarga Angeline ngotot menanyakan uang tersebut untuk biaya keperluan selamatan 40 hari sejak Angeline dikuburkan di Banyuwangi, pertengahan bulan Juli lalu.

Sejumlah petugas jaga juga mengaku heran, karena sejak dilakukan pembersihan lokasi untuk panggung deklarasi dan peletakan batu simbolis monumen Angeline, uang itu sudah raib. Kabar yang berembus, sejumlah cinderamata dan uang diamankan oleh TRC Komnas PA.

Namun Ketua Komisi Nasional Perlindungan Anak, Arist Merdeka Sirait mengaku tidak pernah tahu siapa penggagas pengumpulan dana. Dia juga tidak tahu ke mana larinya uang yang dimaksud.

“Jujur saya tak pernah tahu soal itu. Bahkan tak pernah mau ikut campur soal adanya pengumpulan dana yang ditempatkan di rumah adik kita Angeline,” kata Arist.

Tudingan itu kabarnya menyebutkan tim reaksi cepat Komnas PA adalah pihak penggagas pengumpulan uang itu. Meski begitu, dia juga membantahnya.

“Saya tidak tahu dan itu benar, kami tidak melakukan penggalangan dana seperti yang disebutkan mencapai Rp 30 juta rupiah. Dari awal kami tidak pernah melakukan penggalangan dana untuk kasus ini. Kami akan cari tahu cerita ini,” ucap Arist.

Arist kembali menegaskan hingga Rabu malam dia belum mendapat konfirmasi dari Naomi terkait kebenaran penggalangan dana itu.
“Jujur saya tidak tahu akan hal ini, karenanya akan saya tanyakan kebenarannya,” ucap Arist.

Editor : Dhefi Nugroho

loading...


Komentar Anda

Berita Terkait

KEMBALI KE ATAS badge