0271-626499 redaksi[at]timlo.net
Timlo.net

Nasib Dewi, 11 Tahun Kerja di Arab Tak Boleh Pulang

dok.merdeka.com

ilustrasi

Timlo.net – Seorang tenaga kerja wanita (TKW) asal Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, Dewi Ratnasari (40), tidak diijinkan pulang oleh majikannya. Padahal perempuan ini sudah bekerja 11 tahun, sejak 2004 silam.

“Pihak keluarga sudah melaporkan kasus ini kepada kami di Pusat Pelayanan Terpadu Perlindungan Perempuan dan Anak (P2TP2A) Kabupaten Sukabumi. Saat ini kami sedang berada di Badan Nasional Penempatan dan Perlindungan TKI (BNP2TKI) di Jakarta untuk melaporkan kasus itu agar bisa segera ditindaklanjuti,” kata Tim Data dan Informasi P2TP2A Kabupaten Sukabumi, Jejen Nurjanah, Jumat (31/7).

Menurut aktivis Serikat Buruh Migran Indonesia (SBMI) ini, Dewi yang tinggal di Kampung Pamoyanan, RT 01/08, Desa Jaga Mukti, Kecamatan Surade ini berangkat pada 2 November 2004 lalu dengan menggunakan jasa perusahaan penyaluran TKI yakni PT Amri Margatama di Jakarta. Kemudian, korban ditempatkan di Arab Saudi di rumah majikan yang diketahui bernama Muhamad Hamzi untuk bekerja sebagai penata rumah tangga.

Selama bekerja, korban hanya diberikan gaji 600 riyal Arab Saudi, bahkan saat akan pulang Dewi dilarang oleh majikannya dan dalam tiga tahun terakhir gajinya juga sudah tidak dibayarkan. Namun, korban tidak mengalami penyiksaan selama bekerja di majikannya itu bahkan sudah dianggap keluarga.

“Majikannya enggan melepas Dewi dengan alasan tidak bisa lagi mendapatkan PRT untuk bekerja di rumahnya itu, dan untuk gajinya sudah diterima oleh suaminya di Kabupaten Sukabumi sebesar Rp125 juta,” tambahnya.

Jejen mengatakan untuk berkomunikasi dengan Dewi pun majikannya mengizinkan dan tidak melarang berkomunikasi dengan keluarganya di Tanah Air. Majikannya itu sudah cocok dengan kinerja pahlawan devisa ini. Alasan lainnya, tidak mau mengurusi paspor Dewi yang sudah habis.

“Kami juga memperjuangkan hak Dewi yang belum diberikan oleh majikannya seperti gajinya selama tiga tahun terakhir yang belum diberikan serta asuransinya,” katanya.

Sementara, pihak Dinas Tenaga Kerja dan Transmigrasi Kabupaten Sukabumi saat ini sudah berkoordinasi dengan lembaga terkait seperti BNP2TKI, Kementerian Luar Negeri RI dan Kedutaan Besar Indonesia di Arab Saudi agar secepatnya Dewi dipulangkan ke kampung halamannya dan seluruh haknya yang belum diterima untuk diberikan.

[hhw]

Sumber: merdeka.com

Editor : Dhefi Nugroho

loading...


Komentar Anda

Berita Terkait

KEMBALI KE ATAS badge