0271-626499 redaksi[at]timlo.net
Timlo.net

Polisi Gadungan Memalak Anggota TNI Rp 100 Juta

dok.merdeka.com

Polisi gadungan

Timlo.net – Empat polisi gadungan berhasil memeras dua orang yang sedang berpesta sabu di sebuah hotel di Palembang. Tragisnya, satu korban dikabarkan seorang anggota TNI AD.

Peristiwa itu terjadi di sebuah kamar hotel di kawasan Sukarami Palembang, Kamis (28/6) malam. Salah satu tersangka, Dio (25), berhasil dibekuk keesokan harinya.

Informasi yang dihimpun, tersangka Dio bersama tiga pelaku lain memeras seorang warga sipil bernama Edo Anugerah (25). Dio mengaku sebagai anggota Dit Intelkam Polda Sumsel, satu bertugas di Mabes Polri, dan dua lainnya di Reskrim Polresta Palembang.

Saat itu, korban tengah berada di sebuah kamar hotel bersama rekannya yang dikabarkan anggota TNI AD yang bertugas di Makodam II Sriwijaya. Para pelaku meminta korban membuka pintu sambil menodongkan sepucuk airsoft gun.

Kemudian, pelaku menggeledah layaknya anggota polisi asli. Mereka menemukan alat isap sabu di kamar.

Mendapati temuan tersebut, kedua korban diajak ke mobil dan diminta uang Rp 120 Juta agar kasusnya tidak berujung di penjara. Takut dengan ancaman, Edo dan anggota TNI tersebut menyanggupi memberikan Rp 100 Juta.

Keesokan harinya, korban mengajak para pelaku untuk memberikan uang tersebut. Di TKP, sejumlah anggota Paminal Polda Sumsel yang menerima laporan dari korban, sudah mengintai.

Akhirnya, tersangka Dio berhasil diamankan sementara tiga lainnya melarikan diri.

“Modusnya menggeledah kamar korbannya dan memeras sejumlah uang agar tidak di penjara. Keempat pelaku ternyata polisi gadungan,” ungkap Kasubdit III Ditreskrimum Polda Sumsel, AKBP Irsan Sinuhaji, Selasa (7/7).

Dijelaskan, anak buahnya masih mengembangkan kasus ini dengan mencari tiga rekan Dio yang masih lidik.

“Kita belum tahu apakah para pelaku menjadi spesialis pemeras atau tidak,” terangnya.

[hhw]

Sumber: merdeka.com

Editor : Dhefi Nugroho

loading...


Komentar Anda

Berita Terkait

KEMBALI KE ATAS badge