0271-626499 redaksi[at]timlo.net
Timlo.net

Yvonne Minta Uang Untuk Tebus Angeline

dok.merdeka.com

Angeline

Timlo.net – Fakta baru di balik kasus pembunuhan Angeline (8) terungkap. Warga negara Australia akan memberi kesaksian kepada Polda Bali soal kelakuan kakak angkat Angeline, Yvonne Caroline Megawe setelah bocah mungil tersebut dikabarkan hilang pada 16 Mei lalu.

Pria yang akrab disapa Chris (65) itu mengaku bahwa dirinya datang ke Bali bukan karena dipanggil tetapi karena merasa terpanggil. Aktivis dari Pusat Pelayanan Terpadu Pemberdayaan Perempuan dan Anak (P2TP2A) Kota Denpasar, Siti Sapurah menuturkan, pria asal Sidney ini pula yang membuat selebaran Angeline hilang.

Kata Sapurah, saat itu adalah Chris yang menawarkan diri membantu Yvonne menemukan Angeline. Hal ini karena Yvonne mengaku jika Angeline diculik dan pelaku meminta uang tebusan. Chris pun berjanji menggalang dana untuk tebusan Angeline.

Sejak saat itu, Yvonne terus menghubunginya. Kepada Chris, anak pertama Margriet itu menyebut jika dia dihubungi oleh seseorang yang berada di Banyuwangi.

“Katanya Angeline dibawa ke sana dan penculiknya minta tebusan Rp 150 juta. Tolong ditransfer,” kata Sapura mengutip pesan singkat Yvonne kepada Chris, Sabtu (4/7).

Saat itu, Yvonne juga menghubungi Chris perihal keberadaan Angeline. Kala itu, Yvonne merengek ke Chris dengan mengatakan kalau penculiknya sudah turun harga dan hanya minta tebusan Rp 40 juta.

“Tapi semua uang itu tidak ditransfer, karena dia (Chris) curiga dengan gelagat Yvonne,” kata Sapura yang akrab disapa Ipung ini.

Chris akhirnya meminta seorang rekan yang berada di Denpasar untuk datang ke rumah Angeline di Jalan Sedap Malam Nomor 26 Denpasar. Dari sana pula dia berkeyakinan jika Yvonne hanya modus meminta uang atas kehilangan Angeline.

“Orang ini mengaku bolak balik dihubungi Yvonne untuk minta uang. Semua masih terekam dan tersimpan dalam HPnya,” terang Sapurah.

Menurut wanita yang akrab disapa Ipung, Chris terpanggil membantu Yvonne karena peduli. Chris memiliki anak kecil berusia 3 tahun. Dia iba merasakan kepedihan yang dialami Yvonne.

Chris akan memberikan kesaksiannya di hadapan penyidik pada Senin pekan depan, 6 Juli 2015, nanti.

“Hari Senin dia (Chris) jadi saksi,” katanya.

[hhw]

Sumber: merdeka.com

Editor : Dhefi Nugroho

loading...


Komentar Anda

Berita Terkait

KEMBALI KE ATAS badge