0271-626499 redaksi[at]timlo.net
Timlo.net

KRI Rigel Mampu Pantau Kedalaman 1.000 Meter Bawah Laut

foto: www.indomiliter.com
KRI Rigel (foto: www.indomiliter.com)

Timlo.net – Kapal pesanan Indonesia dari Perancis, KRI Rigel 993, berlabuh di Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta. Kedatangan alutsista baru TNI Angkatan Laut ini disambut oleh Kasal, Laksamana Ade Supandi dengan upacara kemiliteran.

KRI Rigel 993 berlabuh di Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta, setelah berlayar dari Prancis pada 26 Maret lalu. Kedatangan alutsista baru TNI Angkatan Laut ini disambut oleh Kasal, Laksamana Ade Supandi dengan upacara kemiliteran. Tak hanya itu, awak kapal juga disuguhi oleh kesenian ondel-ondel khas Betawi.

Rigel berfungsi sebagai kapal survei, nantinya akan dapat di gunakan dalam mendukung pelaksanaan tugas TNI AL dan operasi militer. Selain itu juga untuk melaksanakan search and rescue (SAR) laut jika terjadi kecelakaan dan membutuhkan pendeteksian objek-objek tertentu di laut dalam.

“Rigel mampu memantau objek di kedalaman hingga 1.000 meter di bawah laut. KRI Rigel 933 ini kapal tercanggih di Asia,” kata Kasal Laksamana Ade Supandi di Tanjung Priok, Jakarta, Jumat (15/5).

Kehadiran kapal Hidro-Oseanografi (BHO) buatan Prancis ini guna memperkuat kapal survei lainnya yang dimiliki Dinas Hidro-oseanografi TNI Angkatan Laut. Sebelumnya sudah ada KRI Dewa Kembar 932, KRI Louser 924, KRI Pulau Rote 721, KRI Pulau Romang 723, KRI Pulau rempang 729, KAL Aries dan KAL Vega.

Sementara itu, KRI Rigel yang dapat menampung 40 awak di bangun berdasarkan kontrak pengadaan kapal BHO dilaksanakan oleh Kementerian Pertahanan dengan Prancis ini terbuat dari aluminium dengan bobot 560 ton dengan dimensi panjang 60,1 meter dan lebar 11,5 meter. Kapal ini memiliki senjata ukuran 12,7 di samping kanan dan kiri serta meriam ukuran 20 depan dan belakang.

“Harga KRI Rigel 933, seharga Rp 544 miliar,” terang Serda, Santoso.

[efd]

Sumber: merdeka.com

Editor : Dhefi Nugroho

loading...


Komentar Anda

Berita Terkait

KEMBALI KE ATAS badge